QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Gunting Rambut

>> Wednesday, December 02, 2009


Baru baru ni aku pegi gunting rambut. Bukan sebab rambut aku dah panjang sangat pun hmm..walaupun agak panjang jika dibandingkan dengan rambut DS Anwar Ibrahim tapi masih sangat pendek jika dibandingkan dengan rambut Maria dalam filem Ayat-ayat Cinta. Aku pegi gunting rambut tu sebanarnya sekadar mengingat kembali memori ketika datuk aku yang aku panggil tok ayah masih hidup. Dulu masa aku masih kecil, tok ayah selalu bawak along, alang dengan aku pegi gunting rambut kat kedai tu. Berjalan kaki dari rumah ke kedai gunting rambut tersebut tidak mengambil masa yang panjang. Namun begitu, aku memilih untuk berbasikal ke sana.

Sebaik sahaja tiba di hadapan kedai, aku tinggalkan basikal di luar dan aku masuk ke dalam kedai...haha ayat ni kalo tak tulis pun tak pe...takkan aku nak bawak basikal tu masuk dalam kedai gunting rambut tu pulak. Di dalam kedai tersebut cuma seorang pakcik sedang menunggu giliran, bagus tak lama aku menunggu. Aku duduk di satu sudut kedai sambil mencari cari surat khabar untuk mengisi masa. Surat khabar yang paling terkini bertarikh 21 November 2009. Belasah je la apa yang ada, daripada duduk termenung kat situ baik aku membaca.

Selepas beberapa ketika masuk seorang orang muda. Tukang gunting rambut di kedai tersebut jugak. Aku hanya mengetahui fakta tersebut selepas dia mempelawa aku untuk duduk di atas kerusi mewah yang hanya ditemui di kedai gunting rambut. “Nok potong lagu mano ni abe?” dia bertanya. Aku menjawab “potong pendek”. “Potong biaso jah la?” dia kembali menyoal. Aku menganggukkan kepala tanda setuju. Selepas itu mula lah dia menggunting rambut aku yang lebih panjang dari rambut DS Anwar Ibrahim dan lebih pendek dari rambut Maria dalam filem Ayat-ayat Cinta.



Satu perkara yang kembali menerjah fikiran ku setiap kali aku gunting rambut datang kembali...agak-agaknya la kan, siapa tukang gunting rambut sultan-sultan kat Malaysia ni ye? Kali ini aku tak nak lagi berfikir sorang diri, maka soalan tersebut aku lontarkan untuk semua...tolong ye kalau ada jawapannya! Kenapa aku terfikir soalan macam tu?? Sebab tukang gunting rambut adalah satu-satunya orang yang berani menolak kepala kita ke kiri, ke kanan atau ke depan. Adik aku pun aku tak bagi nak tonjol kepala sesuka hati. Tapi tukang gunting rambut tu bukan ahli keluarga, aku hairan macam mana kita boleh membiarkan dia tolak kepala kita. Mungkin jugak sebab aku orang Melayu. Orang Melayu ni tak leh main-main kepala. Sebab tu aku terfikir soalan tu.

Tapi hari tu aku terfikir lain sikit. Ada beberapa perkara yang kita perlu ambil berat dalam sesuatu hal tapi apabila tiba pada tempat dan situasi yang berbeza, kita perlu timbang menggunakan neraca yang berbeza. Rasulullah sendiri sentiasa bercakap mengikut tempat dan situasi. Contoh paling banyak digunakan adalah apabila tiga orang pemuda datang secara berasingan dan bertanya tentang amalan yang paling utama. Rasulullah menjawab, “solat di awal waktu kemudian berjihad di jalan Allah dan kemudian berbakti kepada orang tua”. Tatkala pemuda lain datang bertanya dengan soalan yang sama, Rasulullah menjawab “Berjihad di jalan Allah, berbakti kepada orang tua dan solat di awal waktu”. Jawapan lain pula telah diberikan kepada pemuda yang ketiga apabila diajukan dengan soalan yang sama, “Berbakti kepada orang tua, solat di awal waktu dan berjihad di jalan Allah”.

Huraian hadith ni aku tak nak bagi kat sini sebab kalo aku tulis pun bukan ada orang nak baca...tak tsiqah! Jadi boleh la dengar apa kata Dr. MAZA kat YouTube.
Aku yakin dan percaya semua dah tahu dengan hadith tersebut. Apa kata kali ni kita baca kisah Abu Nawas dengan anak muridnya...

Abu Nawas sebenarnya adalah seorang ulama yang alim. Tak begitu mengherankan jika Abu Nawas mempunyai murid yang tidak sedikit. Di antara sekian banyak muridnya, ada satu orang yang hampir selalu menanyakan mengapa Abu Nawas mengatakan begini dan begitu. Suatu ketika ada tiga orang tamu bertanya kepada Abu Nawas dengan pertanyaan yang sama. Orang pertama mulai bertanya, "Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?" "Orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil." jawab Abu Nawas. "Mengapa?" kata orang pertama. "Sebab lebih mudah diampuni oleh Tuhan." kata Abu Nawas. Orang pertama puas karena ia memang yakin begitu. Orang kedua bertanya dengan pertanyaan yang sama. "Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?" "Orang yang tidak mengerjakan keduanya." jawab Abu Nawas. "Mengapa?" kata orang kedua. "Dengan tidak mengerjakan keduanya, tentu tidak memerlukan pengampunan dari Tuhan." kata Abu Nawas. Orang kedua langsung bisa mencerna jawaban Abu Nawas. Orang ketiga juga bertanya dengan pertanyaan yang sama. "Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?" "Orang yang mengerjakan dosa-dosa besar." jawab Abu Nawas. "Mengapa?" kata orang ketiga. "Sebab pengampunan Allah kepada hambaNya sebanding dengan besarnya dosa hamba itu." jawab Abu Nawas. Orang ketiga menerima aiasan Abu Nawas. Kemudian ketiga orang itu pulang dengan perasaan puas. Karena belum mengerti seorang murid Abu Nawas bertanya. "Mengapa dengan pertanyaan yang sama bisa menghasilkan jawaban yang berbeda?" "Manusia dibagi tiga tingkatan. Tingkatan mata, tingkatan otak dan tingkatan hati." "Apakah tingkatan mata itu?" tanya murid Abu Nawas. "Anak kecil yang melihat bintang di langit. la mengatakan bintang itu kecil karena ia hanya menggunakan mata." jawab Abu Nawas mengandaikan. "Apakah tingkatan otak itu?" tanya murid Abu Nawas. "Orang pandai yang melihat bintang di langit. la mengatakan bintang itu besar karena ia berpengetahuan." jawab Abu Nawas. "Lalu apakah tingkatan hati itu?" tanya murid Abu Nawas. "Orang pandai dan mengerti yang melihat bintang di langit. la tetap mengatakan bintang itu kecil walaupun ia tahu bintang itu besar. Karena bagi orang yang mengerti tidak ada sesuatu apapun yang besar jika dibandingkan dengan KeMaha-Besaran Allah." Kini murid Abu Nawas mulai mengerti mengapa pertanyaan yang sama bisa menghasilkan jawaban yang berbeza.

Berbalik kepada perkara yang kita persoalkan pada awal tulisan ni tadi...Kadang-kadang, kita perlu berlapang dada dalam beberapa hal yang selama ni kita pandang serius. Mungkin orang yang dah biasa tak makan kepala ikan sebab takut cepat lupa hafalan dia, jangan pulak tekejut bila dia tak makan kari kepala ikan yang kita hidang tatkala dia datang bertandang ke rumah. Mungkin orang yang "baik-baik" dah lama tak tengok TV, jangan pulak dia rasa orang yang tengok TV tu adalah satu perkara boleh jadi kiamat dunia. Mungkin anda biasa khatam Quran sekali dalam sebulan, jangan pulak anda memandang rendah kepada orang yang tak pandai nak mengaji walaupun unurnya sebaya atau bahkan lebih tua dari anda. Cuba berada dalam kasut orang lain, melihat dari sudut pandang orang lain. Jangan cuma melihat menggunakan kaca mata sendiri. Itu tidak akan membumi.



Sesi latihan mengajar yang aku lalui banyak mengajar tentang perkara ni...tapi nanti aku kongsi lagi, bukan sekarang ye...mintak diri dulu.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP