QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

ice-breaking

>> Tuesday, January 12, 2010

Seperti biasa, setiap kali awal sem akan diadakan satu daurah...daurah awal sem. Nama untuk daurah awal sem kali ini adalah Daurah Maal Hijrah. Mungkin sebab masih dalam bulan Muharram, pihak penganjur daurah menamakan seperti itu. Tapi sangat signifikan...tahun 1431 hijrah masih dalam bulan Muharram, tahun 2010 belum sampai 2 minggu lagi dan sem baru pulak memang baru dibuka untuk pendaftaran. Lebih signifikan, aku baru menjejakkan kaki beberapa jam di bandaraya Kota Kinabalu ni.

Jika diteliti, tentatifnya tidak jauh berbeza dengan program-program yang sebelum ni. Pengisian, ice-breaking, minum malam, tahajud, ma’thurat. Namun begitu, sesuatu yang diolah pihak penganjur kali ini adalah pada sesi ice-breaking...memecahkan dinding ais yang ada. Aktivitinya mudah, permainan rebut kerusi macam masa sekolah tadika dulu. Kerusi disusun dan peserta mengelilingi kerusi sambil mendengarkan lagu yang dimainkan. Apabila lagu dimatikan, duduk diatas kerusi yang kosong. Ingat lagi??

Masa MC program suruh berdiri tanda permainan nak dimulakan, satu perkataan yang terlintas dalam fikiran aku...”aku la yang tak dapat duduk ni!” Bukan apa, tengok la siapa kat depan dengan belakang aku. Belakang, ikhwah yang memang hebat dalam hal-hal rebut merebut ni. Tak caya??tengok la bila dia main basketball. Depan, err..tak sampai hati nak tolak...ikhwah ni kecik je orang nya. Tapi bila lagu dah start, jalan je la!...Lagu dimatikan, semua berebut cari kerusi kosong. Tapi tak sangka ikhwah kat depan dengan belakang aku dah duduk...meninggalkan satu tempat kosong diantaranya. Aku tersenyum tawar. Duduk dan mata cari siapa yang masih berdiri.

MC program memanggil ikhwah yang berdiri sambil ketawa kecil. “Memandangkan anta tak dapat tempat duduk, anta diiqob untuk menanyakan soalan kepada ikhwah yang duduk ni satu soalan yang anta nak tahu sangat” arahan itu keluar dari mulut MC. Dia berfikir sejenak dan mula bertanya kepada cybertaz “Apa matlamat anta sem ni?”. Beberapa ikhwah lain tergelak sikit mendangar soalan tadi. Namun apabila cybertaz berkira-kira untuk mula menjawab, semua memasang telinga. “first sekali nak cari anak halaqah, kedua nak konsisten dengan pendapatan 50 ringgit sehari dan yang terakhir nak grad sem ni”.

Owh...macam tu rupanya sesi ice-breaking ni.

Permainan di teruskan...aku masih dapat tempat duduk tanpa perlu bersusah payah. Hehe =) dengan tak disangka-sangka. Satu soalan ditujukan kepada aku. “Bagi tiga nama ikhwah yang ada kat sini yang anta rasa nak peluk sekarang ni”. Huh dahsyat nya permintaan tu. Suara aku tersekat di kerongkong. Alamak macam mana nak jawab ni. Kalo ikut kan, bukan setakat tiga, sepuluh pun boleh. Tapi tak tau kenapa. Agak lama jugak mereka menanti. Tiba-tiba suasana jadi hening. Puas aku kumpul kekuatan untuk menjawab tapi tak terdaya. Hati mula sayu. Pelupuk mata yang mula basah aku hapuskan cepat-cepat. Jangan nangis la, macam budak-budak je. Aku tertunduk, tidak tahu apa yang harus aku katakan.



“Sebut je nama tiga orang, bukan susah sangat pun akh”, cadang seorang ikhwah yang mungkin sudah tidak sabar untuk meneruskan permainan atau sebenarnya lapar kerana belum menjamah makan malam. “anta bagi je nama ana, Ehsan dengan Hafiz dah habis” cadang seorang lagi. Percaturannya bukan sekadar menyebut nama tiga orang ikhwah. Asif jiddan wahai ikhwah ku semua. Aku jadi agak tak keruan. Diluah mati bapak, ditelan mati mak.

Secara peribadi aku mengaku bahawa aku sayang semua ikhwah, tak kira la kat mana pun antum sekarang. Mana lagi aku nak cari kawan yang sanggup marah aku sebab tak jaga solat berjemaah dengan baik. Mana lagi aku nak cari kawan yang boleh aku mintak nasihat tatkala iman aku terumbang ambing. Mana lagi aku nak cari kawan yang mengirimkan sms pada jam 3, 4 pagi untuk mengucapkan selamat tahajud. Akan tetapi aku tak dapat menolak bahawa aku adalah seorang manusia yang tidak dapat lari dari fitrah kemanusiaan. Ada ikhwah yang aku sayang lebih berbanding ikhwah lain.

Berbalik kepada permainan rebut kerusi yang tertangguh tadi, aku jadi serba salah apabila nama yang aku nak sebutkan tu macam tak wajar. Belajar kat ums tapi ikhwah ums hanya bermula dengan nombor enam. Secara kasarnya macam ni

  1. Bukan ikhwah ums
  2. Bukan ikhwah ums
  3. Bukan ikhwah ums
  4. Bukan ikhwah ums
  5. Bukan ikhwah ums
  6. Ikhwah ums
  7. Bukan ikhwah ums
  8. Ikhwah ums
  9. Ikhwah ums

Lima orang yang aku paling sayang dikalangan ikhwah adalah bukan dari tempat aku belajar. Ikhwah ums yang paling aku sayang bermula dengan kedudukan ke enam, seterusnya ke lapan dan sembilan. Nak tau siapa ?? haha jangan mimpi la dapat tahu melalui blog ni.
Sekali lagi aku nak mintak maaf dekat peserta-peserta Daurah Maal Hijrah. Sampai habis program aku tak sebut pun tiga nama yang dimintak tu.

2 comments:

Anonymous Monday, 18 July, 2011  

setelah sekian lama, baru hari ini terbaca artikel ni,,, huhu
baca bahagian awal tertanya program yang mana ni???? mula terfikir-fikir.
tengah sikit.. baru dapat bayangan sikit... target nak grade ditempat terakhir, sampai sekarang belum grade.
akhirnya dapat dikesan daurah di bukit padang.
memang sampai kesudah tak sebut nama..
kesian ikhwah ums no 6 ranking.
ana mungkin yang terakhir. T_T

Abu Dzar Al-Ghifari Tuesday, 19 July, 2011  

kepada akh anonymous

yup, tepat sekali, dauroh di masjid bukit padang.

Tapi maaf la kepada ikhwau UMS sekalian, sampai sekarang ana tak sebut pun lagi pasal ranking tu.

Bukan tak sayang tapi tak mungkin ana sebut kot...tak tau ke, ana kan pemalu ahaks!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP