QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Jerawat ke?? Ingatkan bisul !

>> Monday, July 05, 2010

Seperti biasa, selesai mandi saya melihat ke cermin. Jari saya menyentuh dagu. Terasa sakit. Lantas saya tenung dalam-dalam untuk memastikan punca sakit. Ada sedikit benjolan seperti jerawat tapi sedikit besar. Saya tekan beberapa kali. Sakit! Keluar dari bilik mandi, saya menuju ke dapur. Mak sedang memasak, dengan bersahaja saya bertanya, “Ma, teka-teki pagi ni, apa beza antara bisul dengan jerawat?”. Mak menggelengkan kepala. “Pagi-pagi dah berteka-teki, meh sini makan sarapan dulu!”. Jawapan yang tidak menjawab, tapi saya hanya menurut. (makan...siapa tak nak!)



Soalan (baca : teka-teki) tadi saya tanya lagi pada waktu petang, “Ma, teka-teki angah pagi tadi mama belum jawab. Apa beza antara bisul dengan jerawat?”. Dengan nada sedikit tergelak, mak menjawab teka-teki aku dengan pertanyaan. “Kenapa ni, tumbuh bisul kat mana pulak?” Mak seolah-olah tahu apa yang bermain di fikiran ku. Tak mungkin mak nampak benjolan kecil di dagu sebab terlindung oleh janggut. “Ni ma, ada benda kat dagu angah ni. Besar macam jerawat tapi ada ke jerawat tumbuh kat dagu?”. “Jerawat tu!” Mak membalas. “Laa, jerawat ke? Ingatkan bisul!”

Maka dengan ini saya menyeru agar kita jangan terlalu cepat membuat kesimpulan terhadap sesauatu yang berlaku. Tapi seruan ini tidak bermakna agar kita lambat bertindak.

Kesimpulan yang nak dibertahu dari cerita tadi adalah kita perlukan merujuk kepada sesuatu untuk memastikan sebenaran atau kesahihan sesuatu.

Adat Melayu

Samalah dengan apa yang berlaku dalam kalangan masyarakat Melayu. Bagi yang masih berpegang dengan adat tradisi Melayu atau pernah mendengar adat Melayu dahulu kala. Pernah dengar Syair Cak Pong yang dinyanyikan oleh Nd Lala?

Penyanyi ini mengajak agar kita melihat kembali kewajaran adat atau tradisi yang wujud dalam kalangan orang Melayu yang sebenarnya tidak wajar berlaku. Saya petik beberapa rangkap untuk kita sama-sama renung kembali adat Melayu yang menjadi dogma kita selama ini.

Pukulllah anak sindir menantu
Apa dipukul anaklah itu apa dosanya
Dah tentu dia anaklah kita
Marah saja pada menantu kalau ada yang tak kena
Marahlah dengan timbanglah rasa
Janganlah kita marah melulu
Menantu kita pun dah dewasa tentu pun dia tahu malu

Biar mati anak jangan mati adat
Hey jangan dibiar anak kita mati hai tergamak ke?
Kalaulah anak sudahlah mati
Siapalah pulak nak sambung adat
Kita dituntut tambah zuriat
Berilah dia didikan agama
InsyaAllah dia tidaklah jahat
Kita pun tidak teruslah baik
Dulu pun kita jahatlah juga

Kera di hutan disusukan
Anak di rumah mati tak makan
Ade ke patut?
Ape diberi kera tu makan
Anaklah kita sudahlah mati
Takkan kera tu nak buat ganti
Dah tua nanti kita tak larat
Rumah orang-orang tua pun dah tak muat
Anak-anak kitalah tempat bergantung
Bukan kera-kera tu yang hendak tolong

Mudah-mudahan para pembaca sekalian dapat memahami perkara yang disorot oleh Nd Lala dalam lagunya yang bertajuk Syair Cak Pong tersebut. Begitulah cara masyarakat Melayu menyindir atau cuba untuk membetulkan keadaan. Dalam keadaan santai dan bersahaja, mereka menyampaikan nasihat. Secara kasarnya, Nd Lala berpesan bahwa tak salah untuk terus istiqamah mengamalkan adat resam orang Melayu dulu-dulu tetapi harus berhati-hati agar kita tidak beramal dengan adat resam yang mendatangkan keburukan kepada bangsa sendiri. Sebab itu lah Allah berpesan dalam surah al-Hujurat pada ayat yang ke-6 agar kita sentiasa meneliti sesuatu berita yang kita terima

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Tapi jangan pulak salah anggap bahawa saya mengatakan orang tua-tua dulu terdiri dari golongan orang-orang yang fasik! Sekadar mengambil pelajaran menerusi tafsir Ibnu Qayyim yang mengingatkan agar orang yang beriman agar tabayyun (memeriksa kembali) berita yang disampaikan. Ibn Qayyim mengatakan bahawa ayat ini mempunyai faedah yang lembut bahawa Allah tidak memerintahkan agar kita menolak berita yang dibawa oleh orang fasik, tapi Allah hanya memerintahkan agar tabayyun berita yang disampaikan. Maka selebihnya bergantung kepada kecerdasan akal kita untuk menilai kebenaran berita yang disampaikan dan kemudiannya memutuskan untuk menerima atau menolak berita yang disampaikan.

Ibn Qayyim menambah dengan mengatakan bahawa orang fasik juga benar dalam pengembaraan dan kesaksian. Bahkan banyak di kalangan mereka terdiri dari pencari kebenaran. Cuma saja kefasikan mereka dari sisi yang lain.

Hal ini menunjukkan betapa Islam memandang serius berkaitan hal-hal memeriksa berita yang disampaikan.
Namun begitu, jika kita renung kembali adat resam masyarakat Melayu, terdapat beberapa perkara yang sebenarnya hanyalah adat tapi disalah anggap oleh orang Melayu sebagai ibadah. Jadi mari kita sama-sama tabayyun adat orang Melayu yang selama ini kita buat. Adakah ia benar-benar ibadah atau hanya sekadar adat yang diwariskan oleh orang Melayu dahulu kala. Untuk lebih jelas, saya bawakan pemahaman malam 7 likur sebagai contoh.

Malam 7 Likur

Ini adalah kepercayaan orang tua-tua yang mengatakan bahawa roh orang yang telah meninggal akan datang ke rumah pada 7 malam terakhir dalam bulan Ramadhan. Jadi pelita dipasang dari jalan masuk ke rumah hingga mengelilingi rumah. Katanya agar roh-roh ini nampak jalan untuk ke rumah itu dan merasakan bahawa mereka diraikan. Maka apabila masa beredar, ramai yang salah faham bahawa pelita yang dipasang itu adalah untuk menyuluhkan jalan buat malaikat. Saya rasa mungkin mereka rasa takut menggunakan perkataan  “roh-roh” akan bertandang ke rumah, jadi mereka mengatakan malaikat yang akan datang.

 
Hal ini jelas bertentangan dengan ajaran Islam. Secara pribadi, saya memang suka pasang pelita di sekeliling rumah apabila hampir tiba hari raya. Akan tetapi fahaman malaikat akan turun dari langit dan mencari rumah yang mempunyai pelita adalah jelas tidak berasas. Mana mungkin malaikat yang diciptakan dari Allah dari “nur” (cahaya) dan taat beribadah kepada Allah suka-suka turun ke bumi dan mencari rumah yang ada cahaya pelita.

Jelas ini menunjukkan perbuatan menyambut malam 7 likur dalam bulan Ramadhan adalah adat dan bukan ibadah yang akan memberikan kita pahala. Jadi bermula dari sekarang, sentiasa periksa ibadah yang kita lakukan agar tidak mendatangkan mudharat kepada kita.

Nak tau macam mana nak bezakan antara adat dan ibadah ?? Senang je, jom datang halaqah. Anda akan diberi kefahaman tentang Islam.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP