QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Akademik, Pelajar dan Jam Pasir

>> Thursday, September 30, 2010



Majlis Konvokesyen UMS kali ke-12 akan berlansung tidak lama lagi. Ramai kawan-kawan saya yang berada di semenanjung sudah mula menempah tiket untuk datang berkonvo. Maklum lah ini adalah titik puas dan sebagai tanda mereka sudah tamat belajar di peringkat ijazah sarjana muda di universiti setelah bersusah payah melayakkan diri untuk mendapat tempat di IPT. Tiba-tiba kotak fikiran saya bertanya “kenapa orang susah payah mendapatkan degree?”. Sampai ada yang sanggup berhutang dengan PTPTN, pergi jauh meninggalkan keluarga di kampung. Apa yang ada pada sebuah ijazah hingga ramai orang yang bermati-matian berusaha mendapatkannya?

Degree oh degree
Saya ada beberapa orang kawan yang lebih dahulu bergraduat daripada saya. Saya juga kenal beberapa orang senior yang telah pun bergraduat. Malah abang dan adik saya sendiri telah menerima ijazah mereka masing-masing. Sekali lagi saya lontarkan persoalan kenapa ramai orang berusaha untuk mendapatkan segulung ijazah? Jika jawapannya adalah untuk mendapatkan pekerjaan yang baik, saya rasa jawapan itu kurang bernas. Menurut telahan saya selama ini, hanya pelajar yang mengambil degree dalam bidang perubatan dan farmasi sahaja yang benar-benar dapat bekerja sebagai doktor dan ahli farmasi. Selain dari itu, belum tentu lagi.Bahkan negara ini mempunyai koleksi graduan yang menganggur seramai 60000 orang. Malah beberapa kawan yang saya kenal juga bekerja dalam bidang yang tidak ada kena-mengena dengan ijazah yang diambil semasa belajar di universiti dahulu.




Sejak dari hari mula-mula mendaftarkan diri sebagai mahasiswa universiti, sebenarnya kita perlu mempunyai matlamat yang jelas tentang perancangan dan masa depan kita masing-masing. Mungkin ada segolongan orang mengatakan bahawa mereka ditawarkan dengan kursus yang bukan pilihan mereka. Atau perkataan yang biasa digunakan adalah “dilelong”. Isu “dilelong kursus” ini bukanlah satu polemik baru yang berlaku dalam pendidikan tinggi negara ini. Namun begitu kita harus ingat bahawa kursus yang kita dapat adalah hasil perancangan Allah. Allah telah menetapkan bahawa si fulan bin si fulan perlu mengambil ijazah sarjana muda linguistik (bahasa Urdu) di Universiti Wakaf Che Yeh. Walaupun tidak ada dalam senarai pilihan.

Nasihat saya bagi yang terlibat dengan “kursus lelong”, memang sukar untuk mendapatkan kursus yang anda cintai, akan tetapi cintailah kursus yang peroleh. Bukan pilihan anda. Akan tetapi tidakkah anda sedar bahawa ini adalah pilihan Allah, sesuai dengan kemampuan dan kelayakan yang anda miliki.

Fenomena Jam Pasir
Melihat kepada persaingan pasaran kerja sejak kebelakangan ini, saya berpendapat bahawa belum tentu seorang pemegang ijazah sarjana muda mempunyai tempat dalam firma atau syarikat di Malaysia. Sebagai contoh, pengambilan mahasiswa baru ke UMS bagi sesi pengajian Julai 2010 sahaja mencecah 4000 orang. Namun begitu, tempat kosong yang boleh diisi oleh mahasiswa setelah bergraduat ini nanti seperti tidak ada. Fenomena ini seperti jam pasir. Apabila diterbalikkan, berebut-rebut pasir tersebut untuk turun ke bawah. Namun apabila sudah sampai dibawah, pasir masih juga seperti sediakala. Masih bernama pasir. Lalu kita terbalikkan sekali lagi, perkara yang sama berulang dan terus berulang. Setelah melalui bukaan yang sempit pada jam pasir, yang berubah hanyalah kedudukan. Namun pasir masih lagi pasir.


Begitu lah lebih kurang fenomenya yang berlaku dalam dunia pendidikan kita. Murid-murid bersusah payah belajar untuk berjaya dalam UPSR bagi melayakkan diri ke sekolah yang baik. Kemudian PMR dan SPM. Mereka berebut-rebut untuk akhirnya mandapat tempat di IPT. Namun setelah berjaya mendapatkan degree, jam pasir tersebut diterbalikkan sekali lagi. Sambung Master la pulak.

Read more...

Himpunan SMS Bermanfaat

>> Tuesday, September 28, 2010

Assalamualaikum

khas buat semua pembaca MeNtaDaKkaKiKiDaL, saya telah membuka satu lagi blog baru. Himpunan SMS Bermanfaat. Blog ini mengumpulkan sms yang bermanfaat dan menarik. Sesuai untuk membangkitkan iman, sebagai nasihat atau boleh juga dihantar sebagai sms tahajud. Dengan ini saya menjemput semua untuk bertandang ke Himpunan SMS Bermanfaat. Bagi yang ingin berkongsi sms untuk di post ke blog tersebut bolehlah taip semula sms tersebut dan hantarkan sms anda ke mail-box saya di ismiabudzar[at]gmail[dot]com.


SMS Tahajud
Pelik betul jenis sms yang satu ni. Ingatkan orang je yang solat tahajud, rupa-rupanya sms pun tahajud juga. hahaha...sebenarnya bukan sms tu pegi solat tahajud, tapi sms tahajud adalah sms yang dihantar pada jam 3 atau 4 pagi untuk membangunkan ikhwah bagi menunaikan solat tahajud.

mari kita tengok sikit macam mana sms tahajud tu...

Contoh SMS ukhuwah;

Circle means forever, no beginning and no end.
Let our good friendship be,
not just an endless line
but a circle that goes on & on for a lifetime!

Ini sms tahajud

Circle means forever, no beginning and no end.
Let our good friendship be,
not just an endless line
but a circle that goes on & on for a lifetime!
Selamat Tahajud akhi!

Read more...

Tips Berkomunikasi

>> Thursday, September 23, 2010

    Mata saya menatap skrin jadual perlepasan.. Masih ada lagi satu jam sebelum penerbangan saya ke Kuala Lumpur. Lantas mata mencari kerusi yang kosong untuk saya menanti masa satu jam tersebut. Di suatu sudut lapangan terbang, saya lihat ada sebaris kerusi kosong. Tanpa membuang masa, saya menuju ke kerusi tersebut sambil menolak troli bagasi. Apabila sampai saya dapati kerusi tersebut agak dekat dengan sebuah TV. Sambil menunggu saya menonton siaran yang ditayangkan pada pagi itu. Cerita kanak-kanak. Kalau anda biasa menonton TV3 pada jam 9.00 pagi, pasti anda tahu siaran apa pada waktu tersebut. Bagi yang tak biasa, biar saya maklumkan kepada anda. Pada pagi tersebut, TV3 menyiarkan “Haiwan Teladan”.



    Saya tak berhajat nak kongsi cerita keldai secara keseluruhannya. Cuma saya ingin berkongsi mengungkapkan rasa kagum dan hormat saya kepada kakak pengacara siaran tersebut yang sangat pandai melayan anak-anak yang ada di studio. (Maaf, nama kakak tu tak ingat) Semua sedia maklum, kalau bercerita dengan kanak-kanak mesti banyak soalan-soalan yang keluar dari mulut mereka. Kakak pengacara tersebut memulakan cerita dengan menerangkan kegunaan keldai pada zaman Rasulullah S.A.W.

Keldai ni guna untuk bawak barang pegi berdagang, pegi berperang dan jugak semasa Rasulullah pergi berdakwah.
Secara spontan seorang kanak-kanak lelaki bertanya.
Dakwah tu tempat yang banyak barang ke kak?
Sambil tersenyum, kakak pengacara tersebut menjawab.
Dakwah tu mengajak orang kepada kebaikan, mengajak orang untuk sayangkan Allah!

Saya sangat suka dengan jawapan yang diberikan oleh kakak pengacara tersebut. Sekali lagi saya ulang jawapan kakak tu tadi. Dakwah adalah mengajak orang kepada kebaikan, mengajak orang untuk sayangkan Allah. Jawapan yang diberikan sangat ringkas, jelas dan tepat. Sesuai dengan pendengar yang ada pada ketika itu. Kanak-kanak.

Saya menegaskan bahawa adalah amat penting untuk memberikan jawapan sesuai dengan tahap intelektual golongan pendengar. Maka Islam tidak dipandang susah, jumud atau rigid. Cuba bayangkan kalau kakak tadi jawab “dakwah tu adalah menyeru orang agar mentauhidkan Allah, menjadikan Allah satu-satunya Rabb yang wajib disembah atau meluruskan akidah”. Tak ke ternganga budak-budak yang dengar!

Komunikasi Berkesan
Sesebuah komunikasi dikira berkesan jika penerima maklumat (orang yang mendengar) dapat memahami informasi yang diberikan oleh penghantar maklumat (orang yang bercakap). Maka berbicaralah mengikut tahap intelektual pendengar. Tak guna kalau anda bercakap hingga 3 jam sekalipun jika informasi tak sampai kepada pendengar. Saya kongsikan beberapa tips untuk mendapat komunikasi berkesan.

Tips Komunikasi Berkesan;
  1. gunakan laras bahasa yang sesuai
  2. hadkan masa bercakap
  3. gunakan bahasa badan semasa berkomunikasi
  4. selitkan humor
  5. pastikan keadaan persekitaran baik / tidak ada ganguan
  6. tahu apa yang anda sampaikan

Laras Bahasa
Jika bercakap dengan ahli akademik, tak jadi masalah untuk anda menggunakan istilah yang agak teknikal seperti jisim, halaju, kadar perubahan. Sama lah juga jika anda bercakap dengan kanak-kanak, sangat kurang sesuai jika bercakap menggunakan istilah yang agak teknikal, apalagi menggunakan bahasa rojak.
Hadkan Masa Bercakap
Jangan berikan maklumat yang terlalu banyak dalam masa yang singkat. Hal ini akan mengakibatkan pendengar rasa letih dan tepu untuk medengar. Perlu anda ketahui bahawa, mendengar memerlukan lebih banyak tenaga berbanding bercakap. Saya pernah datang ke sebuah majlis taklim di tempat saya belajar. Pengisi tersebut memberikan terlalu banyak maklumat dalam masa 30minit taklim. Pada mulanya memang menarik, akan tetapi apabila dah banyak sangat...orang kata “telebih suda”.
Bahasa Badan
Ini juga sangat penting. Kalau anda bercakap tentang sesuatu yang penting, jangan buat muka senyum-senyum. Tak sesuai. Ekspresi muka, gerak tangan, pandangan mata, semua itu sangat membantu dalam sesebuah komunikasi.
Selitkan Humor
Fitrah manusia memang suka perkara-perkara yang lucu. Maka untuk menjadikan komunikasi anda lebih menarik, selitkan satu atau dua unsur humor ketika bercakap. Namun begitu, harus diingat bahawa jika anda tak pandai menggunakan humor, jangan cuba-cuba berjenaka dalam komunikasi yang formal. Ini akan membunuh kredibiliti anda. Satu lagi nasihat saya adalah agar jangan terlalu banyak unsur humor. Nanti pendengar hanya ingat humor yang anda lakukan, bukan topik perbualan.

Persekitaran Baik
Bayangkan keadaan ini. Seorang guru mengajar dalam sebuah kelas yang penuh dengan anak murid, akan tetapi di luar kelas tersebut ada pekerja-pekerja sedang memesin rumput. Tentu sekali proses P&P yang dilakukan tidak dapat berjalan dengan baik. Tentu ada pelajar yang tidak depat mendengar dengan jelas suara guru tersebut. Persekitaran yang baik termasuklah bunyi bising, kebersihan dan juga tempat anda mengadakan komunikasi tersebut.

Faham Perkara Yang Disampaikan

Ini adalah perkara yang sangat-sangat penting. Anda perlu tahu dengan sangat tepat tentang perkara yang anda cakapkan. Kalau tukang karut pun tak tau apa yang dia cakap. Sah lah yang dia cakap tu mengarut. Macam mana nak bagi orang faham isi yang nak disampaikan sedangkan anda sendiri tak tau apa yang dicakapkan.

OK lah, tulis banyak-banyak nanti orang bosan pulak nak baca blog MeNtaDaKkaKiKiDaL. Tu jak kali ni. wassalam

Read more...

Majalah Sinergy Edisi Ke-2

>> Sunday, September 05, 2010

Majalah Sinergy Edisi Ke-2

Dapatkan majalah Sinergy edisi terbaru keluaran Sinergy Media dengan hanya RM 3.00

Tema terbitan kali ini adalah “Indahnya Bersyukur!”

Antara yang menarik dalam edisi ke-2 adalah
  • Cermin Diri Ini
  • Ramadhan Yang Membawa Perubahan
  • Syukurnya Rasulullah
  • Masjid Yang Banyak Tiang Dari Orang
  • Cukuplah Kematian Sebagai Nasihat
  • dan banyak lagi
Dapatkan majalah ini dari pengedar yang berdekatan dengan anda
http://synergymedia2010.blogspot.com/p/senarai-pengedar-berdaftar.html

Read more...

Nasihat Buat Anak-anak Polis

>> Wednesday, September 01, 2010


Saya terpanggil untuk memberikan nasihat secara terbuka buat semua anak-anak polis yang berada di Malaysia. Tidak kira lah ibu atau bapa anda atau mungkin juga kedua-duanya sekali berkerja dengan PDRM dalam apa jawatan sekalipun. Baik serendah-rendah jawatan hingga ke jawatan yang paling tinggi dalam bidang kuasa keselamatan negara ini.

Kawan-kawan ku anak-anak polis sekalian,

Maaf saya katakan samada anda sedar atau tidak, masyarakat Malaysia ini secara umumnya mempunyai satu persepsi yang tidak baik kepada pihak PDRM. Saya yakin anda juga tahu akan perkara ini. Rasuah! Mungkin pahit untuk ditelan tapi ini adalah femomena yang berlaku dewasa kini. Masyarakat biasanya akan memandang sinis kepada anggota dan pegawai polis yang bermati-matian bekerja mengekalkan kestabilan dan keamanan negara ini dengan tidak mengambil rasuah.

Fenomena ini berlaku berikutan ada sebahagian besar anggota atau pegawai yang bertindak sedemikian. Mengambil duit suapan tanpa memikirkan natijah buruk tindakan mereka itu. Maka seluruh warga PDRM dilihat sebagai satu organisasi yang teruk bergelumang dengan rasuah. Kalau kata orang Melayu, kerana nila setitik, rosak susu sebelanga. Saya faham bahawa jumlah yang menerima rasuah ini bukanlah sedikit. Bukan setitik. Maka wajarlah susu yang sebelanga itu rosak.

Akan tetapi, jangan pulak kita lupa bahawa dalam setandan pisang bukan semuanya busuk. Masih ada lagi individu yang komitmen menjaga kesucian pendapatan untuk hasilnya nanti disuap ke mulut anak dan isteri. Itulah hakikatnya, PDRM dewasa kini berhadapan dengan krisis anggota dan pegawai yang tidak menghiraukan integriti diri mereka.

Saya jadi teringat kepada satu hadith yang diriwayatkan oleh Imam at-Tarmizi;


Daripada Anas R.A. Bersabda Rasulullah S.A.W. “Akan datang kepada umatku satu zaman dimana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api”.


Ingin saya tegaskan bahawa memelihara diri dari sumber yang haram adalah berpegang kepada agama. Hal ini kerana Islam melarang penganutnya makan dari sumber yang haram. Hadith tadi menunjukkan betapa besarnya rintangan dan dugaan bagi orang yang ingin memelihara diri dan keluarga dari api neraka. “Nabi S.A.W memberikan satu perumpamaan yang jelas menunjukkan cabaran yang perlu ditempuh. Seperti memegang bara api. Jika kita tidak bersungguh-sungguh, nescaya akan terlepas.

Lantaran itu, saya menyeru kawan-kawan anak polis yang berada di seluruh dunia. Marilah kita sama-sama mendoakan ibubapa kita agar terus dipelihara Allah dari terjerumus dengan jenayah rasuah. Berdoalah agar mereka merasa cukup dengan apa yang sudah dimiliki sekarang. Berdoalah supaya kita diberi kekuatan untuk terus menyokong perjuangan menentang rasuah.

Selain itu, marilah kita sama-sama berusaha memperbaik akhlak diri kita semua. Jauhkan diri dari perkara yang sia-sia. Kurangkan menonton TV rancangan yang tidak memberikan nilai tambah kepada iman dan tahap intelektual. Lebih-lebih lagi rancangan berbentuk hiburan. Jangan beli majalah atau komik yang tidak membina tahap kematangan berfikir. Apa lagi majalah hiburan seperti manggis, cempedak, durian, pisang atau keladi.

Kawan-kawan ku anak-anak polis sekalian,

Gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya. Kurangkan tabiat suka melepak bersama kawan-kawan tidak kiralah baik di berek polis, pusat membeli belah atau pun di mana-mana juga tempat yang menjadi “port” anda melepak. Daripada anda melepak, adalah lebih baik jika anda berada di rumah untuk membantu ibu mengemas rumah, tolong adik menyudahkan kerja sekolah yang diberikan oleh guru atau apa juga kerja-kerja yang ada di rumah anda.

Paling penting saya ingin ingatkan kepada kawan-kawanku anak polis sekalian, jangan meninggalkan solat dengan tanpa ada alasan yang syarie. Solatlah di awal waktu. Bagi yang lelaki, usahakan untuk solat berjemaah di surau atau pun masjid. Mungkin berat dan payah pada permulaannya, namun apabila Allah mengurniakan kemanisan iman kepada anda, anda akan rindu dan menanti-nanti waktu solat.

Saya berpesan kepada anda ini mudah-mudahan ibubapa anda terlepas dari tanggapan buruk masyarakat yang mengaitkan polis dengan rasuah. Dengan akhlak baik yang anda tunjukkan kepada masyarakat mudah-mudahan dapat mengunci mulut orang yang ingin berkata tentang keburukan keluarga anda. Akhir sekali, berdoalah kepada Allah agar ibubapa anda terhindar dari jenayah rasuah yang membelenggu leher PDRM buat masa ini.

Sekian, semoga kawan-kawan ku anak-anak polis mendapat kebaikan dari perkara-perkara yang saya tulis.

Wallahualam

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP