QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Akademik, Pelajar dan Jam Pasir

>> Thursday, September 30, 2010



Majlis Konvokesyen UMS kali ke-12 akan berlansung tidak lama lagi. Ramai kawan-kawan saya yang berada di semenanjung sudah mula menempah tiket untuk datang berkonvo. Maklum lah ini adalah titik puas dan sebagai tanda mereka sudah tamat belajar di peringkat ijazah sarjana muda di universiti setelah bersusah payah melayakkan diri untuk mendapat tempat di IPT. Tiba-tiba kotak fikiran saya bertanya “kenapa orang susah payah mendapatkan degree?”. Sampai ada yang sanggup berhutang dengan PTPTN, pergi jauh meninggalkan keluarga di kampung. Apa yang ada pada sebuah ijazah hingga ramai orang yang bermati-matian berusaha mendapatkannya?

Degree oh degree
Saya ada beberapa orang kawan yang lebih dahulu bergraduat daripada saya. Saya juga kenal beberapa orang senior yang telah pun bergraduat. Malah abang dan adik saya sendiri telah menerima ijazah mereka masing-masing. Sekali lagi saya lontarkan persoalan kenapa ramai orang berusaha untuk mendapatkan segulung ijazah? Jika jawapannya adalah untuk mendapatkan pekerjaan yang baik, saya rasa jawapan itu kurang bernas. Menurut telahan saya selama ini, hanya pelajar yang mengambil degree dalam bidang perubatan dan farmasi sahaja yang benar-benar dapat bekerja sebagai doktor dan ahli farmasi. Selain dari itu, belum tentu lagi.Bahkan negara ini mempunyai koleksi graduan yang menganggur seramai 60000 orang. Malah beberapa kawan yang saya kenal juga bekerja dalam bidang yang tidak ada kena-mengena dengan ijazah yang diambil semasa belajar di universiti dahulu.




Sejak dari hari mula-mula mendaftarkan diri sebagai mahasiswa universiti, sebenarnya kita perlu mempunyai matlamat yang jelas tentang perancangan dan masa depan kita masing-masing. Mungkin ada segolongan orang mengatakan bahawa mereka ditawarkan dengan kursus yang bukan pilihan mereka. Atau perkataan yang biasa digunakan adalah “dilelong”. Isu “dilelong kursus” ini bukanlah satu polemik baru yang berlaku dalam pendidikan tinggi negara ini. Namun begitu kita harus ingat bahawa kursus yang kita dapat adalah hasil perancangan Allah. Allah telah menetapkan bahawa si fulan bin si fulan perlu mengambil ijazah sarjana muda linguistik (bahasa Urdu) di Universiti Wakaf Che Yeh. Walaupun tidak ada dalam senarai pilihan.

Nasihat saya bagi yang terlibat dengan “kursus lelong”, memang sukar untuk mendapatkan kursus yang anda cintai, akan tetapi cintailah kursus yang peroleh. Bukan pilihan anda. Akan tetapi tidakkah anda sedar bahawa ini adalah pilihan Allah, sesuai dengan kemampuan dan kelayakan yang anda miliki.

Fenomena Jam Pasir
Melihat kepada persaingan pasaran kerja sejak kebelakangan ini, saya berpendapat bahawa belum tentu seorang pemegang ijazah sarjana muda mempunyai tempat dalam firma atau syarikat di Malaysia. Sebagai contoh, pengambilan mahasiswa baru ke UMS bagi sesi pengajian Julai 2010 sahaja mencecah 4000 orang. Namun begitu, tempat kosong yang boleh diisi oleh mahasiswa setelah bergraduat ini nanti seperti tidak ada. Fenomena ini seperti jam pasir. Apabila diterbalikkan, berebut-rebut pasir tersebut untuk turun ke bawah. Namun apabila sudah sampai dibawah, pasir masih juga seperti sediakala. Masih bernama pasir. Lalu kita terbalikkan sekali lagi, perkara yang sama berulang dan terus berulang. Setelah melalui bukaan yang sempit pada jam pasir, yang berubah hanyalah kedudukan. Namun pasir masih lagi pasir.


Begitu lah lebih kurang fenomenya yang berlaku dalam dunia pendidikan kita. Murid-murid bersusah payah belajar untuk berjaya dalam UPSR bagi melayakkan diri ke sekolah yang baik. Kemudian PMR dan SPM. Mereka berebut-rebut untuk akhirnya mandapat tempat di IPT. Namun setelah berjaya mendapatkan degree, jam pasir tersebut diterbalikkan sekali lagi. Sambung Master la pulak.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP