QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Tips Berkomunikasi

>> Thursday, September 23, 2010

    Mata saya menatap skrin jadual perlepasan.. Masih ada lagi satu jam sebelum penerbangan saya ke Kuala Lumpur. Lantas mata mencari kerusi yang kosong untuk saya menanti masa satu jam tersebut. Di suatu sudut lapangan terbang, saya lihat ada sebaris kerusi kosong. Tanpa membuang masa, saya menuju ke kerusi tersebut sambil menolak troli bagasi. Apabila sampai saya dapati kerusi tersebut agak dekat dengan sebuah TV. Sambil menunggu saya menonton siaran yang ditayangkan pada pagi itu. Cerita kanak-kanak. Kalau anda biasa menonton TV3 pada jam 9.00 pagi, pasti anda tahu siaran apa pada waktu tersebut. Bagi yang tak biasa, biar saya maklumkan kepada anda. Pada pagi tersebut, TV3 menyiarkan “Haiwan Teladan”.



    Saya tak berhajat nak kongsi cerita keldai secara keseluruhannya. Cuma saya ingin berkongsi mengungkapkan rasa kagum dan hormat saya kepada kakak pengacara siaran tersebut yang sangat pandai melayan anak-anak yang ada di studio. (Maaf, nama kakak tu tak ingat) Semua sedia maklum, kalau bercerita dengan kanak-kanak mesti banyak soalan-soalan yang keluar dari mulut mereka. Kakak pengacara tersebut memulakan cerita dengan menerangkan kegunaan keldai pada zaman Rasulullah S.A.W.

Keldai ni guna untuk bawak barang pegi berdagang, pegi berperang dan jugak semasa Rasulullah pergi berdakwah.
Secara spontan seorang kanak-kanak lelaki bertanya.
Dakwah tu tempat yang banyak barang ke kak?
Sambil tersenyum, kakak pengacara tersebut menjawab.
Dakwah tu mengajak orang kepada kebaikan, mengajak orang untuk sayangkan Allah!

Saya sangat suka dengan jawapan yang diberikan oleh kakak pengacara tersebut. Sekali lagi saya ulang jawapan kakak tu tadi. Dakwah adalah mengajak orang kepada kebaikan, mengajak orang untuk sayangkan Allah. Jawapan yang diberikan sangat ringkas, jelas dan tepat. Sesuai dengan pendengar yang ada pada ketika itu. Kanak-kanak.

Saya menegaskan bahawa adalah amat penting untuk memberikan jawapan sesuai dengan tahap intelektual golongan pendengar. Maka Islam tidak dipandang susah, jumud atau rigid. Cuba bayangkan kalau kakak tadi jawab “dakwah tu adalah menyeru orang agar mentauhidkan Allah, menjadikan Allah satu-satunya Rabb yang wajib disembah atau meluruskan akidah”. Tak ke ternganga budak-budak yang dengar!

Komunikasi Berkesan
Sesebuah komunikasi dikira berkesan jika penerima maklumat (orang yang mendengar) dapat memahami informasi yang diberikan oleh penghantar maklumat (orang yang bercakap). Maka berbicaralah mengikut tahap intelektual pendengar. Tak guna kalau anda bercakap hingga 3 jam sekalipun jika informasi tak sampai kepada pendengar. Saya kongsikan beberapa tips untuk mendapat komunikasi berkesan.

Tips Komunikasi Berkesan;
  1. gunakan laras bahasa yang sesuai
  2. hadkan masa bercakap
  3. gunakan bahasa badan semasa berkomunikasi
  4. selitkan humor
  5. pastikan keadaan persekitaran baik / tidak ada ganguan
  6. tahu apa yang anda sampaikan

Laras Bahasa
Jika bercakap dengan ahli akademik, tak jadi masalah untuk anda menggunakan istilah yang agak teknikal seperti jisim, halaju, kadar perubahan. Sama lah juga jika anda bercakap dengan kanak-kanak, sangat kurang sesuai jika bercakap menggunakan istilah yang agak teknikal, apalagi menggunakan bahasa rojak.
Hadkan Masa Bercakap
Jangan berikan maklumat yang terlalu banyak dalam masa yang singkat. Hal ini akan mengakibatkan pendengar rasa letih dan tepu untuk medengar. Perlu anda ketahui bahawa, mendengar memerlukan lebih banyak tenaga berbanding bercakap. Saya pernah datang ke sebuah majlis taklim di tempat saya belajar. Pengisi tersebut memberikan terlalu banyak maklumat dalam masa 30minit taklim. Pada mulanya memang menarik, akan tetapi apabila dah banyak sangat...orang kata “telebih suda”.
Bahasa Badan
Ini juga sangat penting. Kalau anda bercakap tentang sesuatu yang penting, jangan buat muka senyum-senyum. Tak sesuai. Ekspresi muka, gerak tangan, pandangan mata, semua itu sangat membantu dalam sesebuah komunikasi.
Selitkan Humor
Fitrah manusia memang suka perkara-perkara yang lucu. Maka untuk menjadikan komunikasi anda lebih menarik, selitkan satu atau dua unsur humor ketika bercakap. Namun begitu, harus diingat bahawa jika anda tak pandai menggunakan humor, jangan cuba-cuba berjenaka dalam komunikasi yang formal. Ini akan membunuh kredibiliti anda. Satu lagi nasihat saya adalah agar jangan terlalu banyak unsur humor. Nanti pendengar hanya ingat humor yang anda lakukan, bukan topik perbualan.

Persekitaran Baik
Bayangkan keadaan ini. Seorang guru mengajar dalam sebuah kelas yang penuh dengan anak murid, akan tetapi di luar kelas tersebut ada pekerja-pekerja sedang memesin rumput. Tentu sekali proses P&P yang dilakukan tidak dapat berjalan dengan baik. Tentu ada pelajar yang tidak depat mendengar dengan jelas suara guru tersebut. Persekitaran yang baik termasuklah bunyi bising, kebersihan dan juga tempat anda mengadakan komunikasi tersebut.

Faham Perkara Yang Disampaikan

Ini adalah perkara yang sangat-sangat penting. Anda perlu tahu dengan sangat tepat tentang perkara yang anda cakapkan. Kalau tukang karut pun tak tau apa yang dia cakap. Sah lah yang dia cakap tu mengarut. Macam mana nak bagi orang faham isi yang nak disampaikan sedangkan anda sendiri tak tau apa yang dicakapkan.

OK lah, tulis banyak-banyak nanti orang bosan pulak nak baca blog MeNtaDaKkaKiKiDaL. Tu jak kali ni. wassalam

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP