QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Membuat Azam Tahun Baru

>> Tuesday, December 07, 2010

Setiap kali melangkah ke tahun baru, pasti ramai yang meletakkan azam pada tahun tersebut. Tak kurang juga yang akan bertanya kepada kawan-kawan mereka apa azam tahun baru kali ini. Abu Dzar secara peribadi mempunyai azam yang tertentu pada setiap tahun. Kali ini Abu Dzar ingin berkongsi sedikit berkenaan dengan tips membuat azam tahun baru yang lebih berkesan.

Sebelum pergi lebih jauh, Abu Dzar rasa masih belum terlambat untuk mengucapkan “Salam Maal Hijrah” buat pembaca blog MeNtaDakaKiDaL ini. =]


Kenapa Perlu Berazam??

Abu Dzar rasa baik kita mulakan dengan mencari faaktor yang kukuh yang menjadi dasar alasan kita berazam. Sekarang saya ajukan pertanyaan kepada anda, kenapa kita perlu berazam setiap kali muncul tahun baru? Adakah sekadar mengikut tradisi masyarakat? Atau mungkin kerana ada guru Bahasa Melayu di sekolah meminta anda untuk buat karangan yang bertajuk “Azam Saya”? Saya serahkan kepada anda untuk meluangkan sedikit masa untuk berfikir akan alasan ini.

Mampu Dicapai

Perkara pertama yang ingin diketengahkan adalah “azam haruslah mampu dicapai”. Rasanya tidak sukar untuk memahami pernyataan tersebut. Dalam melakar sebuah azam tahun baru, berazamlah dengan sesuatu yang anda mampu berusaha untuk mendapatkannya. Jangan meletakkan harapan kepada perkara yang mustahil untuk diusahakan. Natijahnya nanti, azam hanya akan tinggal azam. Jika anda seorang pelajar jurusan undang-undang, janganlah berazam untuk menjadi doktor perubatan. Ukurlah baju di badan sendiri.

Adapun kata “letakkan impian di bintang, jika tak mampu mencapainya, setidak-tidaknya anda mempu menggapai bulan” bukanlah sesuatu yang tidak benar. Cuma saja anda yang perlu pandai menentukan sikap dan keutamaan. Jika anda mempunyai 5 azam tahun baru, janganlah letakkan 3 atau 4 azam yang sangat luar biasa. Saya cadangkan hanya 1 sahaja dalam setahun. Contoh

  1. Dapatkan lesen kereta
  2. Menabung RM 300 setiap bulan
  3. Belajar menggunakan Adobe Photoshop
  4. Tunaikan umrah bersama isteri
  5. Membela beruang kutub di rumah
     
Rasanya sudah terang lagi bersuluh, mana yang mampu dicapai, mana yang mengarut. Sekali lagi Abu Dzar ingatkan, ukurlah baju di badan sendiri.

Khusus

Azam anda juga perlu khusus, jangan biarkan ia tergantung tanpa tali terawang-awang tanpa hujung pangkal. Kita ambil contoh tadi. Azam untuk mendapatkan lesen misalnya. Jangan hanya sekadar berazam untuk mendapatkan lesen kereta. Sepatutnya sertakan sekali tarikh akhir anda sepatutnya mendapatkan lesen tersebut. Mari kita tambah sedikit, “dapatkan lesen kereta sebelum bulan April”. Contoh lain, “belajar Adobe Photoshop sekurang kurangnya 2 jam sehari”.

Dengan cara ini, anda akan tahu “due date” dan berusaha keras untuk mendapatkannya. Setiap langkah yang anda lakukan lebih terarah dan ditata dengan baik. Barulah anda berupaya mencapai azam setiap tahun dan fenomena “carry forward azam tahun lepas” tidak berlaku lagi.

Bermanfaat Buat Umat

Perkara ini tidak kurang pentingnya bagi seorang yang hidup bersama masyarakat. Mulai sekarang, berhentilah dari hanya memikirkan periuk nasi sendiri. Sedarlah bahawa kita adalah salah seorang yang Allah berikan nyawa untuk memakmurkan bumi ini. Pastikan buah dari azam anda dapat dimanfaatkan oleh umat. Paling tidak, ia bermanfaat buat jiran tetangga atau keluarga anda. Rasulullah berkata;

”Orang yang paling dicintai Allah Ta’ala adalah orang yang paling bermanfaat bagi orang lain. Amal yang paling dicintai Allah ”Azza wa Jalla adalah memasukkan kegembiraan ke dalam hati seorang muslim, menghilangkan kesulitannya, melunasi hutangnya, atau mengusir rasa laparnya.”

(HR. Thabrani)

Berhentilah dari berazam memiliki kereta yang mahal tapi tidak dapat dimanfaatkan buat umat. Berhentilah dari berazam untuk menyimpan ribuan ringgit dalam bank namun tidak dapat se-sen pun diinfakkan kepada umat. Mulai sekarang mari kita berazam untuk dapat member sebanyak-banyaknya kebaikan kepada umat ini.

Catatkan Azam Anda

Kalau yang ini, Abu Dzar rasa lebih baik kita tonton video ini. Lebih jelas dan menarik hurainya.



Saya sudahi post kali ini sengan sepotong ayat Allah

Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya

(Ali Imran 159)

Read more...

Tips Menyenangkan Hati Ibubapa

>> Saturday, December 04, 2010

Cuti sem sudah bermula, jadi bagaimana dengan aktiviti sepanjang hari-hari yang telah berlalu? Mudah-mudahan banyak perkara-perkara yang bermanfaat anda telah jalankan. Pada kesempatan ini Abu Dzar ingin membicarakan sedikit tentang “Menyenangkan Hati Ibubapa”. Atau tajuk yang agak stereotaip adalah “birru walidain”. Jika dilihat dari segi linguistik, terjemahan tersebut tidak tepat. Sepatutnya jika perkataan birru walidain diterjemahkan kepada bahasa Melayu, ia akan memberi maksud berbakti kepada ibubapa. Namun begitu Abu Dzar sengaja keluar dari atmosfera linguistik bagi membuka lembaran baru yang lebih praktikal kepada pembaca MeNtaDaKakiDaL.

Sebelum kita terjun kepada tips dan perkara yang boleh dilakukan, mari kita lihat sedikit sorotan dalil Quran dan hadith yang menyuruh kita menyenangkan hati ibubapa.

Allah berfirman di dalam surat Al-Isra’ ayat 23-24.

“Dan Rabbmu telah memerintahkan kepada manusia janganlah ia beribadah melainkan hanya kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada kedua orang tua dengan sebaik-baiknya. Dan jika salah satu dari kedua atau kedua-dua telah berusia lanjut disisimu maka janganlah katakan kepada kedua ‘ah’ dan janganlah kamu membentak keduanya” [Al-Isra : 23]

“Dan katakanlah kepada kedua perkataan yang mulia dan rendahkanlah dirimu terhadap kedua dengan penuh kasih sayang. Dan katakanlah, “Wahai Rabb-ku sayangilah kedua sebagaimana kedua menyayangiku di waktu kecil” [Al-Isra : 24]

Rasulullah SAW meletakkan birru walidain ini sebagai amalan kedua terbaik setelah solat tepat pada waktunya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW,

"Diriwayatkan dari 'Abdullah ibnu Mas'ud ra, dia berkata, "Aku bertanya kepada Nabi SAW, "Apa amalan yang paling disukai oleh Allah SWT?" Beliau menjawab, "Solat tepat pada waktunya." Aku bertanya lagi, "Kemudian apa?" Beliau SAW menjawab, "Birru walidain." Kemudian aku bertanya lagi, "Seterusnya apa?" Beliau menjawab, "Jihad fi sabililah." [HR. Muttafaqun 'alaihi]

Cukupla tu, sekarang mari kita lihat perkara yang boleh dilakukan bagi menyenangkan hati ibubapa masing-masing.

Solat Pada Awal Waktu

Mungkin solat pada awal waktu sudah menjadi kebiasaan bagi ikhwah-ikhwah yang telah ditarbiyah dengan baik. Namun, di sebalik kebiasaan yang antum lakulan sebenarnya tersemat rasa gembira yang tidak terhingga bagi ibu dan bapa tatkala melihat anaknya konsisten melaksakan ibadah fardhu tersebut 5 kali sehari semalam. Bagi yang masih lagi terlepas untuk melakukan solat fardhu pada awal waktu, sekarang adalah masa yang sangat sesuai untuk memulakan tabiat baru. Dengar sahaja azan atau tahu saja dah masuk waktu solat, dengan pantas bergegas untuk menunaikan solat.


Untuk mendapatkan impak yang lebih menarik, anak lelaki adalah dicadangkan untuk menunaikan solat fardhu di masjid atau surau. Bawa adik-adik bersama-sama untuk menunaikan solat berjemaah. Bagi perempuan aka akhwat, solat sahaja di rumah itu lebih baik. Satu idea lain adalah anda membaca quran sebelum masuk waktu solat dan bagi tazkirah setelah selesai menunaikan solat.

Bantu Ibu Mengemas Rumah

Secara umumnya memasak dan mengemas rumah adalah tugas yang perlu dilakukan oleh seorang yang bergelar ibu. Oleh yang demikian, adalah sangat baik jika anda dapat membantu meringankan tugas ibu tersebut. Jangan beri alas an anda anak lelaki anda tidak boleh membantu. Sebenarnya anak lelaki jauh lebih perlu membantu memandangkan anak lelaki mempunyai sedikit lebihan tenaga untuk mengangkat meja, membersihkan kipas atau mengalihkan pasu bunga.

Kalau anak perempuan, tidak perlu la Abu Dzar nyatakan lagi keperluan anda membantu ibu mengemas rumah. Jadikan aktiviti menyapu rumah sebagai mutabaah harian. Setiap pagi setelah selesai sarapan atau menjemur kain, sapulah rumah anda atau bagi yang biasa guna vacuum cleaner, vacuum lah rumah agar tugas harian ibu dapat diringankan.

Bagi yang pandai menggubah bunga, luangkan sedikit masa untuk menggubah bunga di rumah agar rumah anda nampak lebih berseri apabila anda pulang. Bagi yang pandai menjahit, buat sarung bantal baru atau cari idea untuk memberikan nilai tambah kepada sarung bantal yang sedia ada. Contohnya sarung bantal tu anda tambah reben supaya nampak lebih menarik.

Memasak Bersama Ibu

Jika mengemas rumah anda boleh lakukan sendirian tanpa bantuan atau pertolongan ibu, memasak ni agak lain sikit menurut perkiraan Abu Dzar. Anda perlu memasak bersama ibu. Sebabnya adalah ibu lebih tahu apa yang ayah, adik abang dan kakak anda suka makan. Faktor lain adalah anda dapat belajar terus dari ibu cara memasak yang mungkin hanya teori dalam buku resepi. Tambahan pula, anda boleh bersembang dengan ibu sambil memotong bawang atau siang ikan.

Bagi anak lelaki, membantu ibu memasak bukanlah sasuatu yang perlu dimalukan. Tetapi ini adalah peluang bagi anda untuk membuktikan bahawa anda memang sudah boleh berdikari dan tahu serba sedikit tentang barang dapur. Sebagai contoh, apabila ibu meminta anda mengambil terung dari dalam peti ais, ambil dan mulakan perbualan, “wah, besarnya terung mama beli ni. Kalau kat KK terung macam ni mahal sikit, kat Tamu Tuaran la yang murah nak beli sayur-sayur macam ni. Berapa ringgit mama beli ni?”

Tapi kalau tak kenal terung yang mana satu, jangan segan tanya “Ma, terung tu yang ni ke?" (sambil angkat lobak) keh keh keh. Jangan pandai pandai pulak cover malu cakap “owh, kalau kat Sabah benda ni la orang panggil terung!”

Basuh Kereta

Bagi yang tak tahu, upah cuci kereta tempat yang tulis “Snow Car Wash” tu bermula dari RM 8 hingga RM 12. Kita ambil nilai yang mudah kira, RM 10. Jika sekiranya ayah hantar seminggi sekali, dalam sebulan ayah akan hantar kereta tersebut 4 kali. Total bulanan untuk mencucu kereta sudah RM 40. Kalau sepanjang tahun sudah mencecah RM 480. Jadi Abu Dzar rasa adalah sangat wajar selaku anak pergi mencemar duli membasuh kereta seminggu sekali. Kalau selalu sangat nanti bil air pulak yang naik. Dan jika memungkinkan, tolong vacuum dalam kereta dan beli pewangi ye! Baru la seronok nak ajak family berkelah.

Berkelah

Cakap pasal berkelah, tiba-tiba terlintas pulak idea untuk menyenangkan hati ibubapa dengan ajak mereka berkelah. Rasanya tak ada alas an tak tau nak berkelah kat mana kot. Malaysia ni terlalu banyak sangat tempat untuk berkelah dan bersantai bersama keluarga. Kalau dah tak tau sangat nak berkelah kat mana, bentangkan tikar di depan rumah (porch kereta), siapkan nasi dan lauk serta air laici yang sejuk. Berkelah lah di hadapan rumah. Macam idea gila tapi Abu Dzar pernah buat beberapa kali bersama dengan mak dan adik-adik. Seronok!


Makan Menambah

Abu Dzar yakin dan percaya mesti yang hairan dan tak kurang juga yang tersenyum dengan tips ini. Kalau makan masakan mak, menambah lah 2 kali. Sebab mak memang memasak untuk anaknya yang balik jarang-jarang sekali. Mak akan cuba memasak semua jenis makanan kegemaran dalam kuantiti yang agak banyak kerana memikirkan anaknya yang dah lama tak makan telur ikan (contoh je ni). Jadi apalah salahnya anda makan lebih sedikit dari biasa untuk menyenangkan hati mak. Kalau biasa makan sepinggan je, makanlah 2 pinggan bila balik ke rumah. Mesti mak sangat gembira melihat anaknya makan dengan berselera hasil masakan mak. Kalau takut gemuk pagi esoknya lepas subuh jangan la tidur, pegi jogging. Petang main badminton dengan adik-adik. Malam boleh makan banyak hehe

Hmm...rasanya tu la dulu buat masa ini. Kalau suka baca blog lama-lama depan laptop, PC ataupun melayan FB ni sebenarnya parent tak berapa berkenan, “komputer tu kat asrama angah pun boleh tengok, meh la sini teman mak buang kepala ikan bilis ni, esok nak masak nasi lemak”.


Semoga kepulangan anda dapat menyenangkan hati ibubapa!

Read more...

Halaqoh

>> Wednesday, December 01, 2010

Saya masih ingat lagi suatu malam ketika saya belajar di Kolej Matrikulasi Perak, ada orang datang ke bilik kawan saya, kebetulan saya ada dalam bilik tersebut.

“Assalamualaikum, dalam bilik ni ada orang nama Hanif tak?” dia menyoal
“Ada kejap eh”, Juan berpaling seraya berkata “Nep, tu ada orang cari”. Kami menyambung kerja sambiil membiarkan Hanif dengan “kawan” barunya tersebut.

Entah berapa lama mereka bersembang dan kawannya minta diri nak balik. Dia bersalam dengan kami dan keluar dari bilik. “Abang tu dari UTP, tapi macam mana dia tahu bilik ni ek?” Hanif mula bercerita setelah kelibat “kawannya” tadi tidak lagi kelihatan.

Mula diajak ke halaqoh

Seminggu kemudian, abang dari UTP tersebut datang lagi. Kali ini dia tidak sendirian,dia bersama dengan seorang lagi, juga pelajar UTP. Lebih mengujakan, kami juga turut diajak bersembang bersama. Baru la saya tahu nama abang tersebut adalah Fairul. Kawannya bernama Omar. Kami pun bersembang dan kemudian sesi sembang-menyembang entah macam mana bertukar jadi sesi tazkirah. (Saya kurang ingat apa yang jadi turning-point kepada sesi tazkirah, maklum la ni cerita tahun 2005). Pada ketika itu saya merasakan bahawa Abang Fairul ni mungkin hafiz quran kot sebab dalam tazkirah tu dia banyak bagi ayat quran dan meminta kami baca terjemahannya.

Jom Halaqoh!

Istiqamah

Saya kurang ingat berapa kali Abang Fairul ni datang ke bilik Hanif sehinggalah pada suatu malam, dia cakap, “insyaAllah, lepas ni kita akan buat pertemuan macam ni secara rutin, kita akan mengaji, dengar tazkirah, dengar hadith bla bla bla..." (semua agenda halaqah mamat ni sebut). “Jadi ana minta komitmen semua untuk datang setiap minggu”. “Pertemuan ini ikhwah biasa panggil halaqoh atau kalau antum biasa dengar di sekolah dulu orang panggil usrah”.

Err..kat sekolah dulu saya tak pernah pun tau apa kejadahnya usrah tu, ni tiba-tiba kata biasa dengar. Tak pe, yang penting saya boleh belajar mengaji quran. Maklum la sejak masuk asrama semasa tingkatan satu, saya tak pernah belajar mengaji quran dah. Baca sendiri-sendiri tu adala tapi sekadar mengisi masa, atau bila rasa dah tak de kerja sangat nak buat. Tawaran abang ni nak mengajar quran merupakan satu peluang yang tak boleh dilepaskan. Walaupun pada peringkat awal saya konsisten datang halaqoh sebab muka Abang Fairul tu macam garang je (walaupun dia suka buat lawak). Saya tak nak kena marah sebab tak datang, takut tu. Itu adalah faktor saya konsisten datang halaqah pada peringkat awal.

Halaqoh

Pengalaman pertama berhalaqoh sangat tidak boleh saya lupakan. Pada malam tu saya ditugaskan sebagai sebagai MC halaqoh. Murobbi menerangkan serba ringkas perjalanan halaqoh kepada semua dan saya pun memulakan tugas sebagai MC halaqoh (yang ceroi) pada malam itu. Bermula dengan tilawah quran. Uiks...kantol. Saya tak dapat mengaji macam kawan-kawan yang lain. Prestasi sangat teruk pada malam tersebut. Malu tahap gaban! Tapi murobbi saya buat muka selambe je. Sebab tu saya suka mengaji dalam halaqoh Fairul. Fairul betulkan mana-mana yang saya salah baca. Kawan-kawan lain tak de masalah untuk membaca quran. Saya cemburu! Tapi memandangkan cara Fairul ajar mengaji tu best (walaupun muka garang), saya bersemangat untuk terus belajar mengaji quran.

Mungkin bagi yang sudah biasa berhalaqoh atau berusrah sewaktu dari sekolah (guna balik ayat Fairul), tugasan setiap minggu untuk mencari hadith, sirah atau berita tentang dunia Islam bukanlah sesuatu yang asing (kot). Malah mungkin ada yang beranggapan tugasan yang diminta murobbi adalah sesuatu yang membosankan. Tapi bagi saya yang baru belajar sebut perkataan “halaqoh” sepanjang hidup, tugasan setiap minggu sangatlah menarik dan saya tak sabar-sabar untuk menunggu halaqoh yang berikutnya. Perkara yang paling saya suka dalam halaqoh adalah sesi musykilah. Atau bahasa mudah adalah soal-jawab.

Maklum lah, selaku pelajar yang lambat tersedar akan kepentingan pendidikan Islam, tentu saja banyak persoalan dan tanda tanya yang muncul dalam hidup. Tatkala orang lain sibuk ke sekolah agama usai waktu persekolahan. Saya hanya melepak di rumah. Bila dah besar, baru la terkontang-kanting mencari dalil dan buku untuk menambah ilmu. Maka sesi musykilah dalam halaqoh sangat ditunggu-tunggu. Tapi kalau nak tau, saya jarang mengajukan soalan atau musykilah kepada murobbi. Tapi saya mendengar soalan dan jawapan yang dibincangkan. Hehe nak tanya segan!

Ukhwah

Setelah saya mengikuti halaqoh, saya mula ada ramai kawan. Kalau sebelum ni kawan saya hanyalah pelajar LP3 TP22, kawan sekolah lama, room-mate dan Najib (orang yang bertanggungjawab memperkenalkan saya dengan Juan yang merupakan room-mate Hanif --> targeted person untuk dihalaqohkan oleh ikhwah UTP).
Tapi kawan baru saya ni semua pandai cakap arab. Selalu sangat guna ana-anta bila bercakap. Sama macam abang Fairul yang datang menghalaqohkan kami tiap-tiap minggu dari UTP tu. Lebih menghairankan saya pada ketika tu kawan-kawan saya guna label ikhwah. Kalau berkenalan dengan ikhwah mesti bersalam sentuh pipi sebijik macam orang Arab. Mula-mula segan tapi bila dah lama, belasah je sebab macam best pulak salam macam tu.

Saya mula kenal student sains hayat yang kononnya sangat fragile study maut untuk amik course medicine, student ex-sekolah teknik yang susah ditentukan sikap dan perangai sebenar, student ex-sekolah agama yang berilmu tinggi tapi masih sudi berkawan dengan orang macam saya yang tah pape ni dan tak lupa juga abang-abang UTP yang register sebagai student engineering tapi tak segan untuk makan setalam dan tidur sebantal dengan kami.

Satu perkara yang membuatkan saya sangat bersyukur kepada Allah adalah saya diberi kesempatan untuk berkenalan dengan seorang ikhwah dari UTP. Pertemuan pertama semasa saya menghadiri rehlah a.k.a berkelah yang dianjurkan oleh ikhwah UTP (ini adalah program pertama saya datang). Saya masih ingat semasa main bola tangan, ikhwah tersebut jadi referee, saya penjaga gol. Oleh sebab asyik bolos je, incek referee datang bagi nasihat, “lain kali pegang je bola tu, jangan undur ke belakang k!”. Saya menganggukkan kepala tanda faham.

Akh Amzar

Pertemuan kedua semasa daurah yang juga anjuran ikhwah UTP. Ikhwah tersebut mengisi satu slot pada waktu malam selepas solat isyak. Tapi saya tak ingat tajuk apa pengisian malam tu. Tapi yang bestnya adalah selepas tamat pengisian ada sesi ta’ruf. Kami dipecahkan kepada kumpulan kecil untuk ta’ruf. Entah macam mana tetiba pulak ikhwah yang mengisi tadi masuk menyibuk dalam kumpulan saya. Masa tu la baru saya kenal betul nama ikhwah tersebut. Amzar Hafifi Abd Gofur, civil engineering.

Untuk pengetahuan, saya sangat seronok berukhwah dengan ikhwah-ikhwah. Sebab tu saya masih datang halaqoh sampai sekarang. Dan saya sangat berharap agar dapat terus tsabat dan istiqamah berhalaqoh.

Doakan saya ye!

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP