QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Membuat Azam Tahun Baru

>> Tuesday, December 07, 2010

Setiap kali melangkah ke tahun baru, pasti ramai yang meletakkan azam pada tahun tersebut. Tak kurang juga yang akan bertanya kepada kawan-kawan mereka apa azam tahun baru kali ini. Abu Dzar secara peribadi mempunyai azam yang tertentu pada setiap tahun. Kali ini Abu Dzar ingin berkongsi sedikit berkenaan dengan tips membuat azam tahun baru yang lebih berkesan.

Sebelum pergi lebih jauh, Abu Dzar rasa masih belum terlambat untuk mengucapkan “Salam Maal Hijrah” buat pembaca blog MeNtaDakaKiDaL ini. =]


Kenapa Perlu Berazam??

Abu Dzar rasa baik kita mulakan dengan mencari faaktor yang kukuh yang menjadi dasar alasan kita berazam. Sekarang saya ajukan pertanyaan kepada anda, kenapa kita perlu berazam setiap kali muncul tahun baru? Adakah sekadar mengikut tradisi masyarakat? Atau mungkin kerana ada guru Bahasa Melayu di sekolah meminta anda untuk buat karangan yang bertajuk “Azam Saya”? Saya serahkan kepada anda untuk meluangkan sedikit masa untuk berfikir akan alasan ini.

Mampu Dicapai

Perkara pertama yang ingin diketengahkan adalah “azam haruslah mampu dicapai”. Rasanya tidak sukar untuk memahami pernyataan tersebut. Dalam melakar sebuah azam tahun baru, berazamlah dengan sesuatu yang anda mampu berusaha untuk mendapatkannya. Jangan meletakkan harapan kepada perkara yang mustahil untuk diusahakan. Natijahnya nanti, azam hanya akan tinggal azam. Jika anda seorang pelajar jurusan undang-undang, janganlah berazam untuk menjadi doktor perubatan. Ukurlah baju di badan sendiri.

Adapun kata “letakkan impian di bintang, jika tak mampu mencapainya, setidak-tidaknya anda mempu menggapai bulan” bukanlah sesuatu yang tidak benar. Cuma saja anda yang perlu pandai menentukan sikap dan keutamaan. Jika anda mempunyai 5 azam tahun baru, janganlah letakkan 3 atau 4 azam yang sangat luar biasa. Saya cadangkan hanya 1 sahaja dalam setahun. Contoh

  1. Dapatkan lesen kereta
  2. Menabung RM 300 setiap bulan
  3. Belajar menggunakan Adobe Photoshop
  4. Tunaikan umrah bersama isteri
  5. Membela beruang kutub di rumah
     
Rasanya sudah terang lagi bersuluh, mana yang mampu dicapai, mana yang mengarut. Sekali lagi Abu Dzar ingatkan, ukurlah baju di badan sendiri.

Khusus

Azam anda juga perlu khusus, jangan biarkan ia tergantung tanpa tali terawang-awang tanpa hujung pangkal. Kita ambil contoh tadi. Azam untuk mendapatkan lesen misalnya. Jangan hanya sekadar berazam untuk mendapatkan lesen kereta. Sepatutnya sertakan sekali tarikh akhir anda sepatutnya mendapatkan lesen tersebut. Mari kita tambah sedikit, “dapatkan lesen kereta sebelum bulan April”. Contoh lain, “belajar Adobe Photoshop sekurang kurangnya 2 jam sehari”.

Dengan cara ini, anda akan tahu “due date” dan berusaha keras untuk mendapatkannya. Setiap langkah yang anda lakukan lebih terarah dan ditata dengan baik. Barulah anda berupaya mencapai azam setiap tahun dan fenomena “carry forward azam tahun lepas” tidak berlaku lagi.

Bermanfaat Buat Umat

Perkara ini tidak kurang pentingnya bagi seorang yang hidup bersama masyarakat. Mulai sekarang, berhentilah dari hanya memikirkan periuk nasi sendiri. Sedarlah bahawa kita adalah salah seorang yang Allah berikan nyawa untuk memakmurkan bumi ini. Pastikan buah dari azam anda dapat dimanfaatkan oleh umat. Paling tidak, ia bermanfaat buat jiran tetangga atau keluarga anda. Rasulullah berkata;

”Orang yang paling dicintai Allah Ta’ala adalah orang yang paling bermanfaat bagi orang lain. Amal yang paling dicintai Allah ”Azza wa Jalla adalah memasukkan kegembiraan ke dalam hati seorang muslim, menghilangkan kesulitannya, melunasi hutangnya, atau mengusir rasa laparnya.”

(HR. Thabrani)

Berhentilah dari berazam memiliki kereta yang mahal tapi tidak dapat dimanfaatkan buat umat. Berhentilah dari berazam untuk menyimpan ribuan ringgit dalam bank namun tidak dapat se-sen pun diinfakkan kepada umat. Mulai sekarang mari kita berazam untuk dapat member sebanyak-banyaknya kebaikan kepada umat ini.

Catatkan Azam Anda

Kalau yang ini, Abu Dzar rasa lebih baik kita tonton video ini. Lebih jelas dan menarik hurainya.



Saya sudahi post kali ini sengan sepotong ayat Allah

Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya

(Ali Imran 159)

4 comments:

Anonymous Tuesday, 07 December, 2010  

salam,
terima kasih..videonya sangat menginspirasikan.. :)

~pengembara di perbukitan bangi~

Abu Dzar Al-Ghifari Tuesday, 07 December, 2010  

sama-sama. =]

..tapi macam ucapan terima kasih tu lebih layak buat akh Danang si Pembuat Jejak-Pemilik asal video Jejak-jejak Mimpi tersebut. Abu Dzar cuma tolong embed kan sahaja

Anonymous Saturday, 01 January, 2011  

S.U.K.A...Benar2 terinspirasi. =)

Abu Dzar Al-Ghifari Saturday, 01 January, 2011  

alhamdulilah...memang berhajat untuk memberi inspirasi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP