QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Iktibar Ain Jalut

>> Wednesday, August 24, 2011

Islam mengajarkan agar umatnya menjadi insan yang cemerlang. Jelas tertulis di dalam al-Quran tentang ciri-ciri orang yang berjaya dalam surah al-Mu’minun bermula ayat pertama hingga ayat ke 11. Lebih dari itu, Allah jelas mengangkat martabat orang berilmu di akhir ayat ke-11 surah al-Mujadilah;

Wahai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah dalam majlis", maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: Berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Salah satu cabang atau kayu ukur yang digunakan oleh masyarakat Malaysia pada ketika ini adalah prestasi ketika menduduki peperiksaan awan seperti UPSR, PMR, SPM atau STPM. Kalau banayk A yang diperoleh, maka dia akan dikatakan pelajar yang berilmu. Jadi amat penting bagi semua untuk cemerlang dalam peperiksaan yang diduduki!

Kali ini Abu Dzar nak berkongsi iktibar dari kisah kejayaan Qutuz dalam percaturan menentang Tentera Tatar. Bukan mudah sebenarnya keputusan yang diambil oleh Qutuz dalam tindakan beraninya untuk menentang Tentera Tatar. Pada ketika itu, tidak pernah ada sebuah kerajaan pun di atas muka bumi ini yang berjaya mengalahkan gerombolan tentera ini. Jadi mari kita ambil iktibar sebagai panduan untuk kita turut sama cemerlang dalam hidup dan juga akhirat.

Abu Dzar tidak dapat menceritakan secara detail apa yang terjadi, hanya beberapa peristiwa yang menarik untuk dijadikan panduan untuk manfaat bersama.

Tips Cemerlang dari Qutuz di Ain Jalut

Kerjasama

Pergolakan politik di Mesir sangat dahsyat. Seramai 10 orang pemerintah Mesir telah dibunuh dan 12 orang digulingkan dari kerajaan. Ketika Qutuz menaiki takhta Mesir, perselisihan di antara Mamalik Bahriah (penyokong kerajaan lama) dan Mamalik Muizziah (kerajaan baru yang diperintah oleh Qutuz) sangat rumit. Namun apabila Qutuz memikirkan masalah umat, dia berkata

“Apa yang aku inginkan dari jawatan ini hanyalah agar kita bersatu untuk melawan Tatar. Urusan itu tidak mampu diselesaikan tanpa Raja. Apabila kita berjaya keluar dari masalah ini dan mengalahkan Tatar, urusan ini terletak di tangan kamu semua. Pilihlah sesiapa yang kamu kehendaki untuk menjadi pemerintah.”

Dengan kata-kata Qutuz tersebut, orang-orang Mesir jadi tersedar akan bahaya yang bakal menimpa lebih teruk kesannya berbanding masalah politik dalaman Mesir. Mereka kembali bersatu untuk membela izzah (kemuliaan) agama Islam.

Begitu juga dalam keadaan kita pada hari ini. Jika kita ingin berjaya, pastikan kita tidak ada apa juga bentuk persengketaan antara kawan-kawan. Hubungan yang baik perlu dikekalkan untuk memastikan suasana sekolah sentiasa harmoni. Selain itu, hubungan baik antara guru dan pelajar juga perlu sentiasa berada pada keadaan yang baik. Jangan berlaku kisah pelajar melawan nasihat guru atau guru menandang pelajar.

Sentiasa Berbincang


Ketika Qutuz mengeluarkan idea untuk berperang di Ain Jalut, ramai yang terkejut. Mereka menyangka mereka akan bertahan di Mesir. Namun mendengar alasan Qutuz memilih Ain Jalut, pembesar Mesir jadi kagum dengan cara berfikir Qutuz. Alasan Qutuz adalah seandainya jika mereka tewas di Ain Jalut, mereka masih ada masa untuk merancang serangan kedua. Dan mereka masih berpeluang untuk menyelamatkan Mesir. Tambahan pula, bentuk muka bumi Ain Jalut sangat strategik dan dapat memberikan kelebihan buat tentera Mesir.

Qutuz sentiasa memberikan ruang kepada pembesar-pembesarnya untuk menyuarakan pendapat. Tapi hanya yang terbaik akan diambil bagi memastkan kemanangan tentera Islam.

Untuk cemerlang dalam akademik juga begitu, kita perlu sentiasa berbincang dengan kawan-kawan yang lain. Mana tahan dok mengadap buku tu sehari suntuk, kadang-kadang kita perlu lakukan output learning bagi memastikan kita tidak bosan. Cuba buat soal jawab dengan kawan-kawan. Mungkn ini dapat membantu.

Pandai Merangka Strategi

Selain strategi Qutuz yang berperang di Ain Jalut, Qutuz juga dikatakan mengetahui kekuatan tentera Tatar sebenarnya bergantung kepada tentera berkuda.. Tentera berkuda adalah kunci kekuatan Tatar! Lantas Qutuz turut menguatkan tentera berkuda Mesir sebagai aset penting umat Islam. Qutus juga menggunakan maklumat yang diperoleh dengan bijaksana. Seorang Muslim tawanan tentera Tatar datang dan memberi khabar bahawa bahagian kanan Tentera Tatar lebih kuat berbanding bahagian kiri. Lantas Qutuz mangambil keputusan untuk meletakkan lebih kekuatan dan tentera yang lebih cekap dibahagian tersebut.

Dalam belajar, mari kita tengok siapa yang pandai dalam kelas. Jadikan dia sebagai panduan. Kalau dia belajar selama 2 jam pada waktu malam, maka kita jangan kalah dengan pelajar tersebut. Kita juga perlu 2 jam yang setanding kualitinya. Ini penting jika kita tidak mampu mengatasai pencapaian kawan kita tersebut, maka sekurang-kurangnya kita setanding!



Namun disebalik tips yang dikongsikan ini. Sebenarnya kita perlu tahu bahawa kayu ukur cemerlang bukan setakat dalam peperiksaan awam sahaja. Mari kita lihat jauh dari itu. Cemerlang adalah apabila kita berjaya jadi manusia yang memberi manfaat kepada orang lain.

Oleh itu, cemerlang yang melibatkan kognitif bukanlah kecemerlangan yang mutlak di atas muka bumi ini. Banyak lagi skill atau kemahiran yang boleh dipelajari untuk menjadikan kita satu personaliti yang well-rounded, juga dikenali sebagai kecemerlangan yang holistik.

Read more...

Pancit Beribadah

>> Monday, August 15, 2011

Bulan baru mengambang penuh, menandakan Ramadhan baru sampai di pertengahannya. Tapi jemaah solat tarawih di surau sudah lama berkurang. Kalau di tempat Abu Dzar tinggal, hanya berbaki  satu atau dua saf sahaja. Jadi Abu Dzar ambil keputusan untuk balik kampung di Kota Bharu, Kelantan bagi mengekalkan momentum ibadah.

Ternyata, ini adalah langkah yang agak baik.

Masih ramai yang istiqamah berkunjung ke surau di kampung. Walaupun mak saudara Abu Dzar kata “Mula-mula puasa lagi ramai”. Tapi tetap saja jumlahnya buat masa ini sangat membanggakan. Abu Dzar dengan sendirinya termotivasi untuk beribadah. Baik dari solat fardhu, solat sunat, tilawah, infaq atau apa juga yang namanya ibadah atau kebaikan.

Fenomena Pancit Beribadah

Kalau dalam permainan bola sepak, pemain yang kurang stamina akan “cepat pancit”. Tayar kereta yang tak de angin adalah tayar yang pancit. Tayar macam ni dah tak boleh nak guna lagi. Kena tukar dengan tayar lain atau isi angin balik semula.

Muslim yang pancit beribadah pula adalah orang Islam yang kurang stamina untuk beribadah. Belum pun sampai separuh masa pertama bulam Ramadhan, dah letih untuk ke surau. Baru beberapa hari dah tak larat nak tilawah Quran.

Berbalik kepada pemain bola sepak yang kurang stamina tadi, jurulatih akan suruh buat latihan sikit-sikit sampailah pemain tersebut betul-betul layak untuk berada dalam senarai kesebelasan utama. Baru la puas hati buat latihan. Dapat main dari awal game sampai habis masa.


Begitu juga dalam nak beribadah. Kita perlukan latihan yang konsisten dan bertahap. Kalau tak biasa solat fardhu berjemaah, mula dengan solat Maghrib berjemaah kat surau. Bila dah lama, panjangkan masa untuk solat Isyak berjemaah. Tambah sikit-sikit.

Sebab tu sebelum masuk Ramadhan, Nabi s.a.w ajnurkan kita untuk puasa sunat dalam bulan Rejab dan juga Sya’ban. Latihan untuk orang Islam berpuasa sebulan penuh pada bulan Ramadhan!

Allah Tak Jemu

Anas bin Malik r.a. meriwayatkan bahwa Rasulullah masuk ke dalam masjid. Beliau melihat ada tali yang terikat antara dua tiang masjid, kemudian baginda bertanya,


"Untuk apa tali ini?" Maka sahabat menjawab, "Ini adalah tali Zainab r.a. Bila dia letih dan mengantuk, maka dia akan bergantung kepadanya. Rasulullah saw. bersabda, "Bukalah tali ini. Hendaklah seseorang solat dalam keadaan bersemangat saja, dan bila dia letih hendaklah dia tidur." (H.R. Bukhari dan Muslim)


Lagi satu hadith yang menarik untuk dikongsikan adalah;


Daripada Aisyah r.ha., Nabi s.a.w. bersabda: "Wahai manusia lakukanlah amalan mengikut keupayaan kamu. Sesungguhnya Allah tidak jemu sehinggalah kamu jemu. Amalan yang paling Allah sukai ialah amalan yang berterusan walaupun sedikit." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)


Kedua-dua hadith di atas jelas menceritakan kepada kita bahawa kita yang perlu bijak mengatur strategi untuk beribadah. Abu Dzar tidak mengatakan bahawa Zainab tidak bijak. Kesungguhannya untuk beribadah perlu dipuji dan dicontohi. Cuma ini adalah peristiwa yang boleh dijadikan sandaran iktibar.

Warm-up Semula

Bagi yang dah pancit, masih ada waktu lagi untuk kita warm-up balik semula. Walaupun Ramadhan dah bermula, tapi waktu permainan belum lagi tamat. Final game adalah pada 10 Ramadhan terakhir!

Jadi mari kita sama-sama warm-up balik. Dapatkan kembali momentum untuk beribadah. Mudah-mudahan kita akan beraksi dengan cemerlang pada 10 Ramadhan terakhir. Bukan cemerlang pada pandangan mata manusia. Tapi cemerlang pada pandangan Allah.

Tips Meningkatkan Stamina Beribadah


  • Ikhlaskan niat
Seperti biasa, ini adalah tips yang pertama dan paling penting. Niat kita perlu sentiasa ikhlas untuk mencari redha Allah. Sebab memang Allah cipta manusia adalah untuk beribadah.

Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku. (Az-Zariyat: 56)

  • Mula dengan nilai yang sedikit
Kalau yang tak biasa tilawah quran, jangan dok pulun baca quran sehari 3 juzu. Kalau seminggu dapat 1 juzu pun dah cukup baik. Minggu depan tambah lagi. 3 juzu pulak dalam masa seminggu. Dalam tak sedar, kita dah terbiasa baca Quran sehari satu juzu = seminggu 7 juzu.

Hal yang sama juga dengan solat tarawih. Mula-mula buat 8 rakaat je, pastu gi belasah kuih moreh kat belakang masjid. 2 hari lagi tambah la 4 rakaat lagi. Dah jadi 12 rakaat. Begitu lah seterusnya, tambah sikit-sikit sampai cukup 20 rakaat tarawih dengan imam.

  • Cari suasana yang kondusif
Biah (persekitaran) yang soleh dapat membantu kita meningkatkan amalan harian. Kalau kita berkawan dengan orang-orang yang baik, kita tak rasa segan nak pegi surau sekejap untuk solat duha. Dan tak jadi sesuatu yang pelik kalau waktu rehat kita isi dengan tilawah quran.

Cuba bayangkan kalau kawan kita adalah orang yang suka genre muzik yang hardcore punk, tak ke tekejut member tu tetiba kita pegang tasbih!

Sebab tu la kena dapatkan suasana yang kondusif untuk beribadah. Kalau tak de, anda adalah orang yang perlu mewujudkan suasana tersebut. Kemudian ajak kawan-kawan yang lain. InsyaAllah Allah akan hantar ramai kawak-kawan yang baik kepada kita. Macam Kak Wardina Saffiyah cakap dalam Ini Kisahku. Untuk yang belum pernah tengok, boleh check kat youtube. Statement tu pada minit yang ke 16 sampai minit yang ke 17 (masa ni tak tepat ye, harap maklum)

  • Jangan berkompromi dengan rasa letih
Ramadhan ni dah tinggal berapa hari je lagi. Takkan nak bagi alasan letih tak leh nak solat tahajud. Tak teruja ke dengar hadith bahawa Allah gandakan amalan kita sebanyak 1000 kali ganda?

Lagi satu nak bagi tau, Tentera Qutuz lawan Tentera Monggol dalam Perang Ain Jalut pada 25 Ramadhan. Boleh je menang. Perang kot! Bukan buat assignment, bukan lawan rugbi, bukan mengecat rumah...P.E.R.A.N.G!

Akhir sekali, Abu Dzar nak ingatkan supaya kita sentiasa tingkatkan kualiti amal sejajar dengan kualtiti!

Read more...

Jom Bangun Sahur!

>> Saturday, August 06, 2011

Rasanya masih belun terlambat untuk Abu Dzar mengucapkan "Ramadhan Kareem" & kepada pembaca blog MeNtadakaKiDaL. Semoga Ramadhan kali ini adalah yang paling banyak amal yang kita buat.

Apabila kita berbicara tentang puasa, kita seolah-olah tak terlepas dari membicarakan masalah lain yang didatangkan secara pekej bersama dengan puasa. Contoh perkara lain adalah, perkara yang membatalkan puasa, sahur, zakat fitrah, tarawikh dan apa juga yang anda fikirkan.

Namun begitu, antara banyak perkara yang tercatat, mari kita lihat sedikit tentang amalan bersahur. Secara ringkas, sahur adalah makan sebelum waktu Subuh untuk berpuasa. Kalau ada yang tak puasa, tu maksudnya dia sarapan awal...bukan sahur!

Rasulullah saw menganjurkan umat Islam untuk bersahur bagi membezakan ibadah puasa orang Islam dengan ahli Kitab.

Perbeza antara puasa kita dengan puasa ahli kitab adalah makan sahur” (HR Muslim)

Jadi takkan kita nak sama dengan ahli kitab pulak, sebab tu la Muslim dianjurkan untuk bersahur.

Lagi pun dalam bersahur ni banyak barakah...macam yang Nabi saw bagi tau;

Sesungguhnya makan sahur adalah barakah yang Allah berikan kepada kalian, maka janganlah kalian tinggalkan (HR Nasaei & Ahmad)

Sahur bukan la payah sangat, cukup sekadar tamar;

Sebaik-baik sahur seorang mukmin adalah tamar (HR Abu Daud, Ibn Hibban & Baihaqi)

Tips Untuk Mudah Bersahur:

1.    Ikhlaskan niat

Ini adalah perkara yang pertama dan perlu diulang-ulang walaupun sampai termuntah bila baca. Niat kena sentiasa lurus untuk mencari redha Allah.

2.    Masak siap-siap

Bila bangun nanti tak payah la memeriahkan diri di dapur dengan blender, senduk dan kuali untuk memasak. Tinggal panaskan je apa yang dah siap. Hmm...mesti ada yang tanya, tadi suruh makan tamar je...hehe ni jawapan awal “Sesiapa yang ingin berpuasa, bersahurlah dengan sesuatu” (HR Ahmad). Makan la apa pun, tapi yang terbaik tetap saja tamar.

3.    Jangan makan banyak sebelum tidur

Kalau lepas terawih tu cukup la dengan moreh yang ada kat masjid/surau. Tak payah la nak ke kedai mamak cari roti nan dengan teh tarik pulak. Dikhuatiri susah untuk bangun bersahur dan juga solat subuh. Nanti sedar-sedar je dah 7.30am!

4.    Sedaikan tamar dengan air kat sebelah katil


Kalau dah tak larat sangat nak bukak mata gi jalan ke dapur, sediakan tamar dengan air sebelum tidur. Bila dengar je jam berbunyi, tangan hanya perlu merayap matikan jam dan cari tamar + minum air. Tak payah bukak mata pun!

5.    Takkan tak nak solat tahajud

Bagi yang jarang-jarang berkesempatan untuk tahajud, mari kita jadikan Ramadhan kali ini sebagai platform untuk memupuk kebiasaan ini dalam hidup. Bangun la solat tahajud...pastu gi makan sahur.

Sahur adalah syiar puasa

Memetik kata-kata Al-Hafidz Ibnu Hajar (Fathul Bari), "sahur adalah syiar puasa seorang Muslim, pemisah antara puasa kita dengan puasa akhli kitab".

Tapi satu fenomena puasa yang terjadi semasa Abu dzar belajar dulu sedikit aneh. Ramai yang bangun untuk bersahur...memang riuh kawasan kolej. Ada yang siap main gitar lagi sambil kejut orang lain bangun berahur. Tapi sayang seribu kali sayang, bila nak dekat waktu Subuh, keadaan kolej kembali tenang. 7.30 pagi baru ada nampak pergerakan manusia untuk tunggu bas ke dewan kuliah & perpustakaan.

Diorang tu solat subuh kat mana??

Sahur tu syiar bagi yang berpuasa, solat tu fardhu bagi setiap Muslim!

Read more...

blog "himpunan SMS bermanfaat" kini di facebook

Abu Dzar tak pasti samada pembaca MeNtaDakaKiDaL masih ingat atau pun tidak. Pada tanggal 28 September 2010, Abu Dzar ada tulis post pasal pengunguman blog Abu Dzar yang baru; himpunan SMS bermanfaat.






Jadi kali ini, Abu Dzar dengan besar hatinya Abu Dzar menjemput pembaca semua untuk menziarahi fan page himpunan SMS bermanfaat. Memandangkan kemudahan facebook dapat menjangkau lebih ramai pembaca, sebab tu la Abu Dzar menggunakan sarana facebook untuk menyebarluaskan lagi hasil koleksi himpunan sms yang sedia ada dan juga yang bakal dikumpulkan. Dengan cara ini, Abu Dzar berharap agar dapat menambah lagi koleksi SMS dari kiriman pengguna facebook.





Kalau ada yang bertanya akan hajat Abu Dzar untuk buat fan page MeNtaDakaKiDaL...jawapannya adalah, setakat ni belum lagi! Dan mungkin juga tidak akan.

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP