QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Iktibar Ain Jalut

>> Wednesday, August 24, 2011

Islam mengajarkan agar umatnya menjadi insan yang cemerlang. Jelas tertulis di dalam al-Quran tentang ciri-ciri orang yang berjaya dalam surah al-Mu’minun bermula ayat pertama hingga ayat ke 11. Lebih dari itu, Allah jelas mengangkat martabat orang berilmu di akhir ayat ke-11 surah al-Mujadilah;

Wahai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah dalam majlis", maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: Berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Salah satu cabang atau kayu ukur yang digunakan oleh masyarakat Malaysia pada ketika ini adalah prestasi ketika menduduki peperiksaan awan seperti UPSR, PMR, SPM atau STPM. Kalau banayk A yang diperoleh, maka dia akan dikatakan pelajar yang berilmu. Jadi amat penting bagi semua untuk cemerlang dalam peperiksaan yang diduduki!

Kali ini Abu Dzar nak berkongsi iktibar dari kisah kejayaan Qutuz dalam percaturan menentang Tentera Tatar. Bukan mudah sebenarnya keputusan yang diambil oleh Qutuz dalam tindakan beraninya untuk menentang Tentera Tatar. Pada ketika itu, tidak pernah ada sebuah kerajaan pun di atas muka bumi ini yang berjaya mengalahkan gerombolan tentera ini. Jadi mari kita ambil iktibar sebagai panduan untuk kita turut sama cemerlang dalam hidup dan juga akhirat.

Abu Dzar tidak dapat menceritakan secara detail apa yang terjadi, hanya beberapa peristiwa yang menarik untuk dijadikan panduan untuk manfaat bersama.

Tips Cemerlang dari Qutuz di Ain Jalut

Kerjasama

Pergolakan politik di Mesir sangat dahsyat. Seramai 10 orang pemerintah Mesir telah dibunuh dan 12 orang digulingkan dari kerajaan. Ketika Qutuz menaiki takhta Mesir, perselisihan di antara Mamalik Bahriah (penyokong kerajaan lama) dan Mamalik Muizziah (kerajaan baru yang diperintah oleh Qutuz) sangat rumit. Namun apabila Qutuz memikirkan masalah umat, dia berkata

“Apa yang aku inginkan dari jawatan ini hanyalah agar kita bersatu untuk melawan Tatar. Urusan itu tidak mampu diselesaikan tanpa Raja. Apabila kita berjaya keluar dari masalah ini dan mengalahkan Tatar, urusan ini terletak di tangan kamu semua. Pilihlah sesiapa yang kamu kehendaki untuk menjadi pemerintah.”

Dengan kata-kata Qutuz tersebut, orang-orang Mesir jadi tersedar akan bahaya yang bakal menimpa lebih teruk kesannya berbanding masalah politik dalaman Mesir. Mereka kembali bersatu untuk membela izzah (kemuliaan) agama Islam.

Begitu juga dalam keadaan kita pada hari ini. Jika kita ingin berjaya, pastikan kita tidak ada apa juga bentuk persengketaan antara kawan-kawan. Hubungan yang baik perlu dikekalkan untuk memastikan suasana sekolah sentiasa harmoni. Selain itu, hubungan baik antara guru dan pelajar juga perlu sentiasa berada pada keadaan yang baik. Jangan berlaku kisah pelajar melawan nasihat guru atau guru menandang pelajar.

Sentiasa Berbincang


Ketika Qutuz mengeluarkan idea untuk berperang di Ain Jalut, ramai yang terkejut. Mereka menyangka mereka akan bertahan di Mesir. Namun mendengar alasan Qutuz memilih Ain Jalut, pembesar Mesir jadi kagum dengan cara berfikir Qutuz. Alasan Qutuz adalah seandainya jika mereka tewas di Ain Jalut, mereka masih ada masa untuk merancang serangan kedua. Dan mereka masih berpeluang untuk menyelamatkan Mesir. Tambahan pula, bentuk muka bumi Ain Jalut sangat strategik dan dapat memberikan kelebihan buat tentera Mesir.

Qutuz sentiasa memberikan ruang kepada pembesar-pembesarnya untuk menyuarakan pendapat. Tapi hanya yang terbaik akan diambil bagi memastkan kemanangan tentera Islam.

Untuk cemerlang dalam akademik juga begitu, kita perlu sentiasa berbincang dengan kawan-kawan yang lain. Mana tahan dok mengadap buku tu sehari suntuk, kadang-kadang kita perlu lakukan output learning bagi memastikan kita tidak bosan. Cuba buat soal jawab dengan kawan-kawan. Mungkn ini dapat membantu.

Pandai Merangka Strategi

Selain strategi Qutuz yang berperang di Ain Jalut, Qutuz juga dikatakan mengetahui kekuatan tentera Tatar sebenarnya bergantung kepada tentera berkuda.. Tentera berkuda adalah kunci kekuatan Tatar! Lantas Qutuz turut menguatkan tentera berkuda Mesir sebagai aset penting umat Islam. Qutus juga menggunakan maklumat yang diperoleh dengan bijaksana. Seorang Muslim tawanan tentera Tatar datang dan memberi khabar bahawa bahagian kanan Tentera Tatar lebih kuat berbanding bahagian kiri. Lantas Qutuz mangambil keputusan untuk meletakkan lebih kekuatan dan tentera yang lebih cekap dibahagian tersebut.

Dalam belajar, mari kita tengok siapa yang pandai dalam kelas. Jadikan dia sebagai panduan. Kalau dia belajar selama 2 jam pada waktu malam, maka kita jangan kalah dengan pelajar tersebut. Kita juga perlu 2 jam yang setanding kualitinya. Ini penting jika kita tidak mampu mengatasai pencapaian kawan kita tersebut, maka sekurang-kurangnya kita setanding!



Namun disebalik tips yang dikongsikan ini. Sebenarnya kita perlu tahu bahawa kayu ukur cemerlang bukan setakat dalam peperiksaan awam sahaja. Mari kita lihat jauh dari itu. Cemerlang adalah apabila kita berjaya jadi manusia yang memberi manfaat kepada orang lain.

Oleh itu, cemerlang yang melibatkan kognitif bukanlah kecemerlangan yang mutlak di atas muka bumi ini. Banyak lagi skill atau kemahiran yang boleh dipelajari untuk menjadikan kita satu personaliti yang well-rounded, juga dikenali sebagai kecemerlangan yang holistik.

5 comments:

Adib Wednesday, 24 August, 2011  

nice post

Abu Dzar Al-Ghifari Wednesday, 24 August, 2011  

thanks akh...
just a simple bedah buku during Ramadhan!

BTW Ain Jalut War was happened on the 25th of Ramadhan

Anonymous Wednesday, 24 August, 2011  

bagus akhi..
teruskan 'membedah' buku

ana sendiri tak tau mengenai Qutuz tapi tatar pernah dengarlah..kat jejak rasul tv3:)

idris Thursday, 25 August, 2011  

waaah... akhi, Qutuz ni siaaapa ya? hebatnya....

Abu Dzar Al-Ghifari Thursday, 25 August, 2011  

Tentera Tatar adalah yang golongan yang meruntuhkan Khilafah Abbasiah.

Mereka berjaya memasuki Kota Baghdad untuk membunuh 1,800,000 orang Muslim di sana dan mambakar/membuang kitab-kitab yang berjumlah lebih 2,000,000 naskah.

Ramai yang berpendapat ini adalah ititk tolak kejatuhan empayar intelektual Islam.

Qutuz adalah penguasa Mesir pada ketika tu. Dia yang sedar akan bahaya Tentera Tatar dan merancang untuk melawan.

Kalau cari lagi, mesti kita bertemu dengan lebih banyak fakta dalam lipatan sejarah ini!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP