QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Nilai Tambah Seorang Muslim

>> Saturday, September 17, 2011


Dalam mengharungi hidup yang serba mencabar, pasti kita perlu sentiasa bersaing untuk mendapatkan tempat atau apa juga jenis kejayaan yang kita inginkan. Baik dari segi pencapaian akademik, kerja ataupun kehidupan berumahtangga.

Namun apa yang membimbangkan Abu Dzar adalah citra seorang Muslim menjadi luntur impak menuruti aliran arus modenisasi. Baik dari segi akhlak, cara berpakaian hingga kepada pergaulan kita dengan orang lain. Belum lagi sentuh bab ibadah atau keterikatan hati kita kepada Allah azzawajala.

Adakah kita benar-benar sudah meletakkan ciri-ciri Muslim dalam diri kita? Sudahkan kita telah benar-benar beriltizam untuk menjadikan insan yang bernama Muhammad bin Abdullah itu sebagai idola sepanjang hayat seperti firman Allah dalam surah al-Ahzab pada ayat ke-21 yang saya yakin ramai dah hafal!

Sesungguhnya telah ada pada Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah

Krisis Iman

Mungkin keyakinan kita kepada Allah masih tidak setanding dengan keyakinan para sahabat. Kita pada hari ini masih ragu untuk tampil kemas di padang bola dengan seluar panjang. Kita rasa bersalah untuk masuk lambat ke pejabat kerana menunaikan solat Zohor secara berjemaah. Kita juga mungkin rasa segan untuk meluangkan waktu rehat kita dengan membaca Quran. Atau mungkin lebih teruk, ada yang mempertikaikan hukum dan ketetapan Allah untuk bersembahyang, menutup aurat atau mengeluarkan zakat!

Suka untuk Abu Dzar mengingatkan semua pembaca blog ini bahawa kedudukan kita adalah sebagai hamba Allah di atas muka bumi ini. Tak kira siapa, baik Tan Sri, Dato’ Seri, Datin Seri, Datin Paduka, Dato’ Seri Panglima atau apa lah juga anugerah yang telah diterima, kita tidak lebih hanya sebagai hamba Allah.

Untuk itu, mari kita sama-sama bermuhasabah, setakat mana keimanan kita kepada Allah.

Mungkin ada yang sanggup berseluar pendek hanya kerana ingin mewakili pasukan universiti dalam pertandingan sepak takraw. Ada yang sanggup bersentuhan antara lelaki dan wanita kerana ingin bergelar pekerja yang sporting dan tak kurang juga yang hanya membiarkan anak gadis mereka keluar rumah dengan rambut yang panjang mengurai.

Tidakkah kita tahu batas-batas yang telah Allah tetapkan?

Mengapa kita terlalu mengejar dunia hingga mengenepikan ketatapan yang telah Allah buat sebagai tanda sayang-Nya terhadap kita?

Kuat & Amanah



Nabi Musa pernah mencontohkan kepada kita bahawa nilai-nilai yang baik perlu sentiasa diutamakan. Ketika Musa dalam perjalanan keluar dari Mesir kerana mendapat berita akan dibunuh oleh pembesar negeri Mesir (yang pada ketika itu diperintah oleh Firaun), Musa sempat berteduh di Madyan dan melihat sekumpulan manusia memberi minum kepada ternakan dan dua orang perempuan terkontang-kanting menjaga ternakan mereka. Dengan prihatin sekali Musa menyapa dan bertanya akan prihal kelakuan mereka tersebut. Ternyata mereka sedang menunggu giliran untuk memberi minum kepada ternakan. Lantas Musa membantu dua orang perempuan tersebut memberi minum kepada ternakan mereka.

Natijah perbuatan Musa, salah seorang dari perempuan tadi mencadangkan kepada bapa mereka (Nabi Syu’aib) agar Musa diambil sebagai bekerja dengan mereka.

Salah seorang dari kedua wanita itu berkata: “Wahai bapaku ambillah ia sebagai orang yang bekerja (pada kita), karena sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja (pada kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercaya". (al-Qasas: 26)

Nah sekarang jelas bahawa sifat yang perlu dipupuk dalam diri yang dapat menjadi nilai tambah kepada sorang Muslim adalah kuat dan amanah. Bukan semata-mata diandalkan kepada kekuatan atau skill tanpa sifat amanah. Dan bukan juga hanya membawa sifat amanah tanpa disertai kekuatan. Kedua-dua elemen ini sangat penting untuk dibawa dalam kehidupan harian kita.

Jadi, mari kita muhasabah diri dan iman kita. Bukan gelaran pekerja sporting atau tubuh yang cantik menjadi elemen utama. Tapi pupuklah sifat kuat dan amanah dalam diri, dengan izin Allah, kita akan tergolong dalam golongan yang bahagia.

Dan jangan lupa letakkan sifat kuat dan amanah dalam resume kalau nak memohon kerja nanti, itu adalah nilai tambah yang sangat penting kepada majikan anda

...
Setelah menamatkan pengajian, kini Abu Dzar memasuki alam pekerjaan. Sebab tu artikel kali ini lebih menjurus kepada alam pekerjaan. Abu Dzar juga mohon jasa baik pembaca blog untuk mendoakan Abu Dzar istiqamah dalam berdakwah kepada masyarakat.

Read more...

Promosi: Majalah Sinergi Edisi Ke-6

>> Wednesday, September 14, 2011

“SIRNAKAN KELAM, SINARKAN CAHAYA” Tema Majalah SINERGI Edisi Ke-6 kali ini bakal memberikan para pembaca impak maksima yang positif ke arah perubahan diri, keluarga, masyarakat, negara dan seluruh umat Islam umumnya!!!

Pastikan anda dan keluarga anda tidak terlepas mendapatkan Majalah Islamik yang bakal mentarbiyyah diri dan keluarga anda dengan izin Allah Al-Hadid. Berinfakkan RM3.00 sahaja sudah mampu mendapatkan ilmu  Hubungi pengedar berdekatan dengan anda atau terus hubungi kami untuk mendapatkannya!!!

Tahniah juga kami ucapkan kepada karya-karya yang terpilih bagi dimuatkan di dalam Majalah SINERGI edisi kali ini. Terus menyumbang ilmu anda untuk kebaikan diri dan seluruh pembaca SINERGI yang makin meningkat tinggi. Alhamdulillah.


bagi yang tak tau lagi cara nak dapatkan majalah ni macam mana sebab tak de jual kat kedai yang korang biasa pegi, boleh click link ni dan pengedar sinergi akan usahakan untuk hantar kepada anda!

selamat membaca!

Read more...

Ibadah Adalah Kata Kerja

>> Thursday, September 01, 2011

Ibadah adalah kata kerja. Lebih tepat lagi adalah, kata kerja tak transitif. Kata kerja jenis ini tak memerlukan penyambut (objek) tapi memerlukan keterangan. Cuba baca contoh ini untuk lebh faham:

Umar beribadah dalam bulam Ramadhan

Umar = Subjek
Beribadah = kata kerja tak transitif
Dalam bulan Ramadhan = keterangan

Bagi yang masih ingat, satu ciri khas kata kerja tak transitif adalah, sesuatu ayat masih dikira ayat yang lengkap jika hanya ada subjek dan juga kata kerja tak transitif. Tidak perlu keterangan! Maka, ayat ini juga dikira lengkap;

Umar beribadah dalam bulan Ramadhan

Hmm...

Bagi yang tak berapa faham dengan aspek liguistik atau tatabahasa, boleh la cari cikgu Bahasa Melayu yang berdekatan.

Artikel kali ini bukan nak menggarap persoalan tatabahasa. Cuma nak bagi tahu bahawa ibadah bukan hanya khusus dalam bulan Ramadhan sahaja. Ibadah adalah perbuatan yang perlu dilakukan secara berterusan.

Mari kita lihat pecahan ibadah yang telah kita buat sepanjang bulan Ramadhan.

Solat sunat
•    Duha
•    Tahajud
•    Hajat
•    Taubat
•    Tarawih (yang ini khas untuk Ramadhan sahaja)
Sedekah
•    Duit
•    Juadah berbuka
•    Moreh
Baca Quran
Zikir
Iktikaf


Semua item tersebut adalah ibadah yang boleh dilakukan sepanjang tahun. Kecuali solat sunat Tarawih, bagi yang teringin sangat nak solat Tarawih lagi, berdoala supaya Allah masih memberi kesempatan untuk bertemu lagi dengan Ramadhan pada tahun akan datang.

Ramai yang menyatakan bahawa Ramadhan adalah bulan untuk beribadah hingga ada yang menggelarkan bahawa Ramadhan adalah “Bulan Pesta Ibadah”. Ya, memang betul Ramadhan adalah bulan untuk kita beribadah. Tapi jangan silap, habis Ramadhan bukan bererti habis ibadah. Ibadah perlu berterusan.

Atau mungkin idea “Ramadhan adalah bulan ibadah” yang selama ini kita gunakan perlu diubah suai sedikit. Mungkin boleh digunakan “Ramadhan adalah bulan untuk meningkatkan ibadah”. Mudah-mudahan setelah tamat Ramadhan, ibadah tidak merosot.

Ini penting kerana kita adalah hamba Allah yang menyembah Allah, bukan hamba Ramadhan yang hanya beribadah pada bulan Ramadhan.

Sedar tak sedar, ini dah post ke-100. Terima kasih buat semua yang tak jemu membaca dan meninggalkan comment. Mudah-mudahan kita semua sentiasa dalam perlindungan dan rahmat Allah. Abu Dzar berblog untuk mencari redha Allah. Cetusan pendapat, titipan ikhlas, insan kerdil di celah umat...sangat suka tag line ini =]

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP