QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Cincin Tanda

>> Friday, October 07, 2011

Lama jugak tak terupdate blog ni. Post ni dah tertangguh sejak minggu ke dua berkerja lagi. Ini sebenarnya adalah untuk pencerahan bagi yang hairan dengan cincin di jari Abu Dzar.

Cincin Pada Hukum Islam

Menurut Ibn Taimiyah R.A,

“Bagi cincin Perak, adalah dibenarkan menurut sepakat Imam-Imam, kerana sesungguhnya ia sahih datang dari riwayat bahawa Nabi memiliki cincin Perak, dan sesungguhnya para sahabatnya juga memakai cincin. Ini berbeza dengan Emas, yang diharamkan oleh sepakat Imam-Imam yang empat” [Majmu' Fataawa 25/63-65].

Abu Dzar rasa tak de masalah nak faham pasal hukum pakai cincin ni. Mudah je. Lelaki dan perempuan boleh pakai cincin tapi lelaki hanya boleh pakai cincin perak sahaja. Perempuan boleh pakai cincin emas. Hal ini jelas menurut satu hadith yang diriwayatkan oleh Ali bin Abu Talib r.a.

“Rasulullah s.a.w. mengambil sutera, ia letakkan di sebelah kanannya, dan ia mengambil emas kemudian diletakkan di sebelah kirinya, lantas ia berkata: Kedua ini haram buat orang laki-laki dari umatku.”(Riwayat Ahmad, Abu Daud, Nasa’i, Ibnu Hibban dan Ibnu Majah) Ibnu Majah menambah: “Halal buat orang-orang perempuan”.

Adat Melayu

Jika dilihat pada pandangan adat masyarakat Melayu, orang yang bercincin, paling tidak, dia sudah bertunang. Lebih-lebih lagi bagi orang Melayu lelaki yang masih muda. Kerana agak janggal jika orang lelaki dari masyarakat Melayu bercincin. Cincin adalah suatu tanda yang besar maknanya. Mungkin bagi wanita, cincin boleh dikira sebagai aksesori yang menghias diri. Tapi pada pandangan nilai seorang lelaki tidak begitu. Mesti ada sesuatu ^_^

Mesti anda pernah mendengar istilah cincin merisik, cincin tunang dan juga cincin nikah. Orang Melayu lelaki biasanya akan menghantar sebentuk cincin kepada pihak wanita untuk bertanya samada wanita itu sudah berpunya atau belum. Jika cincin tersebut diterima, maka pihak lelaki akan berbincang kepada soal pertunangan. Dan pasti, pada ketika ini, satu cincin lagi akan diberikan kepada pihak wanita. Cincin tunang.

Cuma sejak beberapa waktu kebelakangan ini, cincin merisik dan cincin tunang dihantar bersama-sama pada satu majlis. Maklum la, orang sekarang nak cepat je. Sebab tu dua majlis yang awal ini disekalikan. Tambahan pula, kebanyakan pasangan yang bercadang untuk berumahtangga tersebut sudah pun saling mengenali. Maka sudah pasti mereka tahu akan status masing-masing.

Oleh itu, masyarakat Melayu maklum bahawa bercincin bermakna sudah berpunya!

Usaha Menjaga Iman

Dulu Abu Dzar rajin berforum dalam web iluvislam.com. Dan pernah terbaca satu post di forum iluvislam pasal isu couple. Forum punya forum, ada yang memberitahu bahawa kakaknya terpaksa bercincin kerana untuk mengelakkan dari diganggu. Sebab cincin tu buat tanda kononnya dia sudah berpunya.

Perbuatan tersebut sangat mengkagumkan Abu Dzar! Memang satu tindakan yang bijak.

Lantaran itu, Abu Dzar mengambil tindakan yang sama sebelum keluar ke tengah masyarakat. Beli cincin sendiri dan pakai sendiri.  Pertama kali adalah ketika hendak melangkah sebagai guru praktikal. Kali kedua adalah semasa tamat belajar di universiti.

Memang menakjubkan. Ramai yang bertanya pasal status dan mereka menjaga batas pergaulan. Satu perkara yang agak lucu adalah apabila ada yang bertanya tentang status Abu Dzar dan Abu Dzar jawab sambil berseloroh, dulu Abu Dzar jawab “status saya adalah guru praktikal” ahaks! Sekarang ni saya jawab “saya guru ganti” yayy!

2 comments:

Anonymous Saturday, 08 October, 2011  

hehe...kelakar haha...

tapiii kalau orang yang tahu pasal sunah Rasulullah, pakai cincin (@ org yg sangat suka buat sunah rasulullah)...mereka tak pelik tengok lelaki pakai cincin.

hehe, tapi x tahan betul part ni

"Lantaran itu, Abu Dzar mengambil tindakan yang sama sebelum keluar ke tengah masyarakat. Beli cincin sendiri dan pakai sendiri."

Abu Dzar Al-Ghifari Sunday, 09 October, 2011  

tiap kali terpandang cincin, ana jadi teringat kat ikhwah-ikhwah yang bermati matian berusaha menjaga iman untuk mendapatkan redha Allah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP