QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Tabayyun: Persoalan Kod Lemak Babi & Revolusi Libya

>> Wednesday, October 26, 2011

Pernah suatu ketika tatkala Walid bin Uqbah menuju ke perkampungan Bani Mustaliq kerana memungut harta sedekah atas arahan Rasulullah s.w.a. Sahabat Rasulullah tersebut melihat, Bani Mustaliq keluar beramai-ramai untuk mengeluarkan sedekah mereka. Melihat kepada perkara yang berlaku, terlintas di fikirannya bahawa Bani Mustaliq sudah murtad. Tanpa membuang masa, Walid bin Uqbah bergegas kembali menemui Rasulullah s.a.w.

Setelah mendengar berita yang disampaikan oleh Walid bin Uqbah, Rasulullah kemudian mengarahkan tentera yang diketuai oleh seprang pemuda yang mendapat gelaran “Saifullah”, Khalid al Walid. Seperti biasa, strategi perang Khalid al Walid, seorang perisik akan dihantar untuk mendapatkan maklumat. Namun begitu tatkala perisik tersebut tiba di perkampungan Bami Mustaliq, azan berkumandang dan penduduk kampung keluar untuk menunaikan solat.

Kalau dah solat, mesti la tak murtad!

Ternyata dakwaan Walid bin Uqbah tidak benar. Lantas mereka kembali ke Madinah mengkhabarkan kepada Rasulullah akan setiap yang mereka lihat semasa di perkampungan Bani Mustaliq. Natijahnya, Allah menurunkan ayat ke-6 surah al-Hujurat;

Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – oleh kerana kejahilan kamu - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.
Kalau tak tabayyun, nanti ada lagi yang jadi mangsa kekejaman Borhan, dalam filem ni Syamsul jadi mangsa

Kosa kata:
Tabayyun = selidiki kebenarannya

Iktibar Untuk Semua

Ternyata, sahabat Rasulullah yang bernama Walid bin Uqbah tersebut terburu-buru menyampaikan berita kepada Rasulullah. Memang betul perkara yang berkaitan dengan soal akidah adalah sangat penting dan perlu mendapat perhatian yang tinggi oleh setiap Muslim. Tapi ini tidak pernah menjadi lampu hijau kepada kita untuk bertindak terburu-buru tanpa usul periksa.

Mulai sekarang kita perlu sangat berhati-hati dengan setiap berita atau cerita yang kita dapat. Jangan terlalu mudah untuk “share” sesuatu yang nampak menarik tapi kita tidak ada ilmu tentang perkara tersebut. Jangan suka-suka “tweet” perkara-perkara yang kita belum pasti kesahihannya.

Kod Lemak Babi

Semasa Abu Dzar terbaca berita tentang kod “E” yang dikatakan ada lemak babi, rasa seriau gak dan terasa sangat penting untuk dikongsikan kepada orang ramai. Mana taknya, perkara tersebut sampai keluar kat alahkam.net kalau tak percaya boleh check kat link ni.

Dari hari ke hari, Abu Dzar berjumpa dengan artikel yang sama, “Kod Lemak Babi” atau seumpama dengannya. Setiap blog yang bercitra islami akan meletakkan (baca: copy-paste) artikel tersebut sebagai salah satu update artikel mereka.

Jadi Abu Dzar pun rasa memang sah la perkara tu.

Selang beberapa lama, akh Sufian, pemilik blog “Jejaki Tinggalan Rasul” mengeluarkan satu artikel yang terlihat menongkat arus. Menempelak segala yang tertulis pasal Kod Lemak Babi tersebut. Bermula dengan kewujudan penulis yang bernama Dr M Amjad Khan dan juga tempat penyelidikan itu yang dibuat di Medical Research Institute United States. Untuk maklumat yang lebih tepat, pembaca boleh berkunjung ke blog Jejaki Tinggalan Rasul tersebut. Perkara ini membuka mata Abu Dzar. Kita kurang membuat kajian tentang sumber sesuatu berita dan juga kesahihannya sebelum disampaikan kepada orang lain.

Tabayyun sangat penting, jangan sesekali kita termasuk dalam jerat yang dibuat untuk memperdaya umat Islam. Ayat ke-6 surah al-Hujurat tersebut mengajarkan kita agar kita mengulang periksa atau anda biasa dengar adalah “recheck” berita yang disampaikan oleh orang fasik. Sekarang mari kita lihat siapakah yang dimaksudkan dengan orang fasik. Menurut bahasa, fasik membawa makna orang yang tidak mempedulikan perintah Allah. Manakala dari segi syara’ pula, fasik adalah orang yang melakukan dosa-dosa besar atau kekal melakukan dosa-dosa kecil.

Sekarang mari kita lihat siapa yang memiliki dan mengawal media pada masa ini. British Broadcasting Corporation (BBC), American Broadcasting Corporation (ABC), Bloomberg atau apa juga syarikat yang menjadi sumber rujukan dunia ini. Mendapat berita dari golongan seperti ini perlu sangat berhati-hati. Ingat perintah Allah untuk kita memeriksa kembali setiap berita yang kita terima! Walaupun memang ada wartawan mereka yang ikhlas dan jujur dalam menakalkan berita. Namun, kumpulan ini hanya segelintir jika nak dibandingkan dengan kumpulan yang lebih mengeksploitasi berita dari kebenaran.

Perkara yang jauh lebih parah adalah apabila ada blog yang mula menulis tentang kematian seorang wira di Libya. Muammar Gaddafi!

Muammar Gaddafi

Pemimpin Libya yang memerintah selama 42 tahun. Digulingkan rakyat dalam siri revolusi Timur Tengah. Setelah revolusi rakyat yang berlaku di Tunisia dan juga Mesir, rakyat Libya pula mengambil langkah membebaskan diri dari diktator Muammar Gaddafi.

Namun begitu, tatkala perjuangan rakyat Libya ini dilihat akan berakhir dengan kejayaan yang gemilang. Penduduk Malaysia mula membaca tulisan yang mengatakan bahawa Gaddafi adalah seorang pejuang Islam. Malah tulisan tersebut ada dimuatkan dalam seorang ahli parlimen di Malaysia! Dalam blog tersebut, ada disenaraikan 19 kebaikan dan usaha murni kerajaan Libya semasa Gaddafi memerintah dalam membela nasib rakyat. Boleh baca sendiri dalam blog yang Abu Dzar ceritakan ini.

Maaf andai lancang berbicara, tapi jujur Abu Dzar tidak ada apa-apa motif politik hanya pada pendapat Abu Dzar, selaku seorang ahli parlimen, YB seharusnya lebih bijaksana dalam menyampaikan maklumat. Nyatakan sumber rujukan!

Baru-baru ini juga Abu Dzar terbaca blog yang menulis akan kaitan Gaddafi, ilumaniti dan juga dajjal di bolg ini. Abu Dzar tak pasti samada penulis blog suaraengineer tersebut menulis sendiri atau post tersebut adalah cuplikan dari tempat lain. Tapi yang pasti suaraengineer.blogspot ada merujuk kepada YB tadi dalam menzahirkan kebaikan dan jasa Gaddafi.

Sekarang Abu Dzar nak bawakan satu pendapat orang soleh dalam peristiwa revolusi Libya. Prof. Dr. Ali al-Qaradaghi dan juga Prof. Dr. Yusuf al-Qaradhawi mewakili Persatuan Ulama Dunia mengeluarkan kenyataan rasmi di web ini. Haha tak faham bahasa arab? Jangan risau, sorang pelajar Malaysia di Mesir akh Syihabudin Ahmad telah menterjemahkannya kepada bahasa Melayu dalam blognya ini.

Abu Dzar juga suka untuk berkongsi tulisan BroHamzah seputar isu Gaddafi ini. Pada awal-awal revolusi ini meletus BroHamzah membawa kita mengenali semua ahli keluarga Gaddafi dalam blognya di link ini.

Jadi Abu Dzar berpesan agar kita lebih berhati-hati dalam menyampaikan berita, tak kira la apa pun bentuk berita tersebut! Semoga Allah melindungi umat Islam dari tipu helah musuh-musuh Islam.

2 comments:

Adib Wednesday, 26 October, 2011  

Slm akh,
mantap penulisan!!
"Jangan suka-suka “tweet” perkara-perkara yang kita belum pasti kesahihannya." ok la, hopefully I wasn't include in those type of persons.
Byk gak info menarik pasal gaddafi dan lemak babi...
sampai ana pun konfius..but thanks ALllah bcoz of your post, my brain are open a little bit hehe...

Abu Dzar Al-Ghifari Wednesday, 26 October, 2011  

not a big deal akhi...
ana tulis artikel ni pun sebab stress tengok org dok post benda yang tak sahih kat internet ni! seronok sangat dok tweet + share

bagus la kalau ada manfaat yang dapat diambil. Tak de la dok pikir pasal FYP je yayy =P

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP