QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Tahan Lasak

>> Tuesday, October 11, 2011

Abu Dzar, pegi perkhemahan hari Khamis nanti kan?

Ha ah, ada apa-apa ke yang Abu Dzar kena tau ke kak?

Tak de, gini je, nak bagi tau nanti kat sana tu kena lasak sikit la. Sebab camping macam ni memang kena lasak!

Owh tak de hal. OK je


Hari pertama di tapak perkhemahan…tahap kelasakkan yang perlu dihasilkan tak de la lasak sangat. Setakat mendirikan khemah, buat gadget, pindu gerbang dan seumpamanya.

Oleh itu, Abu Dzar hampir tak faham apa yang disampaikan untuk kena “lasak sikit” pada masa perkhemahan ini.

Hari kedua datang menyusul. Kalau ikut perancangan asal, Abu Dzar kena bersama dengan peserta kembara lasak. Berlari bersama mereka untuk member semangat dan peransang. Perkara yang nak digarisbawahi adalah, larian itu sejauh 5km mendaki beberapa bukit di sekitar tapak perkhemahan.

Abu Dzar yakin boleh berlari bersama dengan pelajar-pelajar tersebut. Tapi, pada saat-saat akhir, jurulatih mereka menyatakan hasrat untuk berlari bersama palajar tersebut. Mungkin Allah tahu apa yang terbaik untuk Abu Dzar ^_^

Jadi waktu tersebut Abu Dzar gunakan untuk tilawah quran. Alhamdulilah banyak juzu’ juga sempat dihabiskan sebelum Abu Dzar solat sunat duha. Lepas tu Abu Dzar sambung tilawah sampai terqailullah! Tengah-tengah syok qailullah dalam khemah, Abu Dzar dikejutkan oleh hiruk-pikuk pelajar yang bersiap-siap untuk berkawad kaki.

Untuk pengetahuan pembaca, peserta kawad kaki kontinjen Abu Dzar adalah pelajar perempuan. Mereka bersiap dengan seragam kadet polis. Siap dengan bulu ayam kat atas kepala! Tapi pakaian kadet polis yang paling segak Abu Dzar pernah tengok adalah kat profile picture adik Abu Dzar. Memang smart habis la!


Tetiba Abu Dzar dipanggil oleh seorang lagi guru pengiring untuk membantu pelajar perempuan ini bersiap! Tolong siapkan budak-budak ni. Tali pinggang, selempang, semua ni kena pakaikan. Kena lasak sikit la. Pegang je budak-budak ni!

...

Saya tercengang!

Itu ke definisi lasak?

Abu Dzar tak lebih dari memerhati dan mengarahkan apa yang patut mereka buat dan betulkan. Tapi ada la sorang pelajar yang terkial-kial nak buka balik selempang tang terselit kat tali pinggang belakang dia. “Ain, meh sini cikgu tolong” Abu Dzar tarik selempang yang terselit. Itu sahaja. Tapi tetap Abu Dzar rasa sangat tidak selesa sebenarnya. Kata orang, mula-mula memang la takat tolong sikit-sikit je. Bila dah terbiasa, lain pulak jadinya! Astagrfirullah…Abu Dzar khilaf. Sepatutnya Abu Dzar biarkan je pelajar lain tolong.

Taubat

Abu Dzar bukanlah seorang  yang sangat suci dari dosa. Abu Dzar tidak maksum, tidak terlepas dari melakukan dosa. Tapi itu tak bermakna sebagai manusia kita boleh sewenang wenangnya malakukan dosa.

“Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).”

“Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan syurga-syurga yang mengalir dibawahnya beberapa sungai, mereka kekal didalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal.” (AI-Imran: 135-136)

Ini  adalah ciri orang beriman. Bukan tidak pernah melakukan dosa, tapi memohon ampun atas setiap dosa yang dilakukan.

Ikhtilat


Abu Dzar kira hal ini adalah suatu yang sangat kronik bagi masyarakat Malaysia buat masa ini. Perbuatan bertepuk tampar sudah tak kenal batas. Ikut suka je! Abu Dzar juga sangat yakin dan percaya bahawa ini adalah salah satu punca zahir kepada masalah sosial yang berlaku sekarang.

Walaupun semua umat Islam di Malaysia maklum bahawa, lelaki dan wanita yang halal berkahwin tidak boleh bersentuhan antara satu dengan yang lain. Tapi ilmu itu hanya ada dalam ingatan sahaja. Tidak berjaya dimanfaatkan dalam urusan seharian. Kalau jumpa dengan perempuan, mesti terasa nak sentuh. Tak kira la samada cubit, sapu, gosok atau apa saja yang melibatkan perkara yang seumpama dengannya.

Tidakkah kita takut dengan azab Allah di neraka kelak? Atau kita terasa sudah kebal dan “tahan lasak” dengan siksa api neraka?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP