QR Code blog ini

QR Code

Sinergi

Photobucket

Awasi Bahaya Istidraj

>> Monday, January 23, 2012


Pernah suatu ketika Rasulullah saw bersabda, "Jika kamu melihat Allah memberi kepada seorang hamba habuan dunia atas maksiat yang dilakukannya dari apa yang disukainya, maka sesungguhnya itulah istidraj".

Lalu Rasulullah saw membaca (surah al-An'aam ayat 44): Maksudnya: "Kemudian apabila mereka melupakan apa yang telah diperingatkan mereka dengannya, Kami bukakan kepada mereka pintu-pintu segala kemewahan dan kesenangan, sehingga apabila mereka bergembira dan bersukaria dengan segala nikmat yang diberikan kepada mereka, Kami timpakan mereka secara mengejut (dengan bala bencana yang membinasakan), maka mereka pun berputus asa (daripada mendapat sebarang pertolongan)."(Hadis riwayat Ahmad)

Ayat tersebut adalah maksud kepada perkataan istidraj yang Rasulullah sebutkan...istidraj.

Kesenangan & Kemewahan Yang Menipu

Dewasa kini, kita banyak mendengar berita kejayaan dan kecemerlangan yang Allah berikan kepada penganut agama Islam di Malaysia. Kejayaan pelayar solo Azhar Mansor mengelilingi dunia, kejayaan Dr. Sheikh Muszaphar Shukor menjalankan kajian di ISS,  Kejayaan Pasukan Harimau Malaya berjaya meraih pingat emas dalam sukan SEA kali ke-26 dan paling hangat ketika ini, kejayaan pelajar cemerlang SPM tahun 2005 yang kini sedang melanjutkan pengajian di University of Nottingham.

Tidak kira apa juga kejayaan yang kita kecapi, perkara yang paling penting adalah kita lalai dengan semua rahmat yang Allah beri tersebut. Disamping itu, jangan sesekali kita berkhianat dengan merasa sombong atas kejayaan tersebut.

Apalah makna semua kejayaan tersebut ini jika tidak disertai dengan rasa syukur kepada Allah yang tidak pernah putus. Sebagai hamba yang daif, kita sangat perlu untuk merasa seba kekurangan di atas segala nikmat yang Allah berikan. Tidak mungkin kita peroleh semua yang kita ada pada ketika ini melainkan dengan izin Allah.

Lipatan sejarah peradaban manusia menceritakan bahawa ada segolongan manusia yang tidak tahu bersyukur dengan nikmat yang Allah berikan. Kurniaan yang Allah berikan berupa kepakaran mengukir batu-batu (rujuk surah Fatir, ayat ke-9) kepada Kaum Tsamud lansung tidak menjadikan mereka lebih dekat kepada Allah. Malah lebih jauh meninggalkan Allah. Namun Allah tetap sahaja terus memberikan nikmat tersebut hinggalah mereka ini akhirnya Allah mengazab mereka dengan panahan petir.

Istidraj

Menurut Professor Dr.Qahtan Ad-Duri, Al-Istidraj adalah perkara luar biasa yang berlaku ke atas orang fasik atau kafir sebagai tipu daya buat mereka. Ia akan menambahkan lagi kejahilan dan kebodohan mereka sehinggalah balasan Allah s.w.t menimpa mereka di dalam keadaan mereka lupa.

Ayat ke-182 dari surah al-A’raf ada menyebutkan bahawa

“Dan Orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, akan Kami biarkan mereka beransur-ansur (kearah kebinasaan), dengan cara yang mereka tidak ketahui.

Perkataan “sanastadrijuhum” merujuk kepada Kami biarkan mereka.

Justru itu, tidakkah boleh kita faham bahawa kita sangat perlu untuk memohon agar Allah sentiasa mengawasi setiap tindak tanduk kita agar sentiasa mematuhi syariat yang Allah tetapkan. Tidak ada yang lebih penting dalam hidup ini melainkan perhatian dari Allah. Jika Allah sudah memperhatikan setiap tingkah laku kita sehari harian, maka kita akan sentiasa membuat perkara yang mendapat redha Allah sahaja. Tidak lebih dari itu.

Perhatian Allah

Sebagai penutup, Abu Dzar ingin membawa pembaca mencari jalan untuk mendapatkan perhatian Allah. Untuk tujuan tersebut, mari kita perhatikan qoute ini;

I'm happy,
you know why?
coz I'm lucky,
you know why?
coz God loves me,
you know how?
He sent me a nice friend to me,
you know who?
it's YOU

cuplikan dari http://himpunansms.blogspot.com/

Secara mudahnya, cara untuk mendapatkan perhatian Allah adalah kita cuba untuk berkawan dengan orang-orang yang soleh. Kerana mereka inilah yang akan mengingatkan kita tatkala kita terlupa dan  menegur kita tatkala kita tersilap. Mara berkawanlah dengan orang-orang yang soleh

Read more...

Belajar Hidup Susah

>> Thursday, January 12, 2012



Bayangkan kita berada pada pagi hari minggu yang indah, kita terjaga dan melakukan rutin harian di rumah. Mula dengan tahajud,sarapan pagi, bercerita bersama anak-anak, bantu isteri-isteri mengemas rumah, membaca surat khabar hinggalah tidur kembali. Hari minggu memang sangat sinonim dangan aktiviti melepak di rumah. Jika tidak kerana ingin solat berjemaah di surau atau keluar membeli barang, pasti kita akan rasa berat hati untuk meninggalkan rumah.

Zon Selesa

Ini adalah fitrah. Kita akan cenderung untuk berada dirumah kerana kita berasa selamat dan selesa berada di rumah. Rumah adalah zon selesa kita. Pasti kita akan rasa berat hati untuk meninggalkan rumah kita. Berada disamping isteri tercinta, anak-anak yang semakin membesar dan juga harta kekayaan yang telah kita usahakan. Ini akan membuatkan kita semakin tidak sanggup untuk keluar dari zon selesa.

Keselesaan kita berada di zon selesa akan membuatkan kita cenderung untuk kita hidup mewah. Berada di rumah yang besar pasti akan lebih enak jika di hias dengan set sofa dan katil yang empuk. Peti ais di dapur akan lebih berguna jika setiap kali kita buka , kita dapati pelbagai jenis makanan dan buah-buahan ada di dalamnya.

Siapa yang tidak suka jika hidup serba mewah. Tatkala teringin untuk makan nasi baryani, mudah sahaja kita dapatkan. Tatkala merasa bosan dengan handphone yang sedia ada, mudah sahaja kita tukar dengan yang lain. Dikala terfikir untuk melancong ke luar negara, sekelip mata sajaha kita sudah berada di Perancis, Jerman atau New Zealand.

Bukanlah Islam melarang kita untuk hidup serba lengkap. Tapi Abu Dzar hanya ingin mengingatkan kita semua agar sentiasa waspada terhadap kemewahan yang kita kejar. Mari kita renungkan bersama hadith Rasulullah ini;

Daripada Ali bin Abi Thalib r.a., "Bahawasanya kami sedang duduk bersama Rasulullah saw. di dalam masjid. Tiba-tiba datang Mus'ab bin Umair r.a. dan tiada di atas badannya kecuali hanya sehelai selendang yang bertampung dengan kulit. Tatkala Rasulullah saw.melihat kepadanya Baginda menangis dan menitiskan air mata kerana mengenangkan kemewahan Mus'ab ketika berada di Mekkah dahulu (kerana sangat dimanjakan oleh ibunya) dan kerana memandang nasib Mus'ab sekarang (ketika berada di Madinah sebagai seorang Muhajirin yang terpaksa meninggalkan segala harta benda dan kekayaan diMekkah).
Kemudian Nabi Muhammad saw. bersabda, "Bagaimanakah keadaan kamu pada suatu saat nanti, pergi di waktu pagi dengan satu pakaian, dan pergi di waktu petang dengan pakaian yang lain pula. Dan bila diangkatkan satu hidangan diletakan pula satu hidangan yang lain. Dan kamu menutupi (menghias) rumah kamu sebagaimana kamu memasang kelambu Ka'bah?". Maka jawab sahabat, "Wahai Rasulullah, tentunya di waktu itu kami lebih baik daripada di hari ini. Kami akan menberikan penumpuan kepada masalah ibadat sahaja dan tidak usah mencari rezeki". Lalu Nabi saw. bersabda, "Tidak! Keadaan kamu pada hari ini adalah lebih baik daripada keadaan kamu di hari itu". (H.R. Tirmizi)

Subahanallah, Abu Dzar merasakan seolah-olah kita adalah golongan yang Rasulullah sebutkan itu. Jika kita fahami kembali berdasarkan ayat yang dilafazkan oleh para sahabat “…tentunya di waktu itu kami lebih baik daripada di hari ini. Kami akan menberikan penumpuan kepada masalah ibadat sahaja dan tidak usah mencari rezeki”. Para sahabat menduga dengan kesenangan hidup akan menghantarkan diri kepada tumpuan dalam perkara ibadah kepada Allah. Namun ternyata sangkaan sahabat tersebut disangkal oleh Rasulullah saw. Rasulullah sangat faham akan titik lemah seorang manusia berdasarkan firman Allah dalam surah Ali Imran ayat ke-14;

“Dijadikan terasa indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).”

Kesenangan hidup didunia ini adalah titik lemah manusia. Justru itu, kita harus sentiasa waspada dengan apa jua bentuk kesenangan yang datang kepada kita. Jangan sampai kita leka dan lalai hingga Allah azab dengan kesenangan tersebut. Azab yang berupa kesnangan ini dinamakan sebagai istidraj.

Belajar Hidup Susah

Dewasa kini, ibubapa atau siapa juga penjaga kepada anak-anak cenderung untuk memberikan kemewahan kepada anak-anak mereka. Berikan mereka permaian yang mereka minta, berikan mereka segala jenis gadget atau apa juga namanya yang ada dipasaran. Kesan secara tidak lansung, kita terdidik dengan kemewahan hidup. Minta sahaja, pasti akan termakbul. Kesan buruk disebalik kemewahan ini adalah mereka tidak pandai membezakan antara keinginkan dan juga kehendak.



Oleh itu, sekali lagi Abu Dzar tegaskan bahawa kita perlu belajar hidup susah. Belajar hidup susah akan membuatkan kita tahu membezakan antara kehendak dan juga keperluan. Hal ini kerana, realiti hidup pada zaman ini memerlukan celik akal yang terdidik dari kesusahan hidup sebagai panduan. Belajarlah untuk hidup susah kerana itu akan lebih mampu mengekalkan jati diri sebagai seorang Muslim. Buktinya, bacalah tinta sejarah emas kehidupan Rasulullah dan para sahabat. Tidak kira baik sewaktu berada di Makkah atau pun setelah berhijrah ke Madinah, mereka ini tetap mampu memelihara nilai sebagai seorang Muslim.

Akibat terbiasa dengan hidup susah, kita tidak pernah terbaca mana-mana kisah sahabat bermewah dengan harta. Walaupun mereka adalah businessman yang sangat kaya. Paling mengagumkan adalah infaq Abdurrahman bin Auf untuk perang Tabuk. Abdurahman menyumbangkan 200 uqiyah emas (1 uqiyah setara dengan 50 dinar) 1 dinar = 4,25 gram emas. Secara matematiknya, Abdurrahman menyumbangkan 42.5 kg emas. Bagi yang berminat untuk tahu nilai dalam Ringgit Malaysia, Abu Dzar Cuma nyatakan bahawa 1 Dinar pada ketika ini adalah hampir RM 700. Tekanlah kalkulaor, anda pasti terperanjat!

Sekali lagi Abu Dzar mengingatkan kepada pembaca, belajarlah untuk hidup susah. Kerana kesusahan akan membuatkan kita lebih rapat dengan Allah. Belajarlah untuk hidup susah, kerana kesenangan sebagai seorang Muslim adalah apabila kita dapat melihat wajah Allah di syurga yang kekal buat selama-lamanya.

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

bebas diulang cetak. Powered by Blogger.

About This Blog

blog ini adalah hasil cetusan pendapat dan titipan ikhlas seorang insan kerdil di celah umat

sebarang pertanyaan boleh di emailkan ke ismiabudzar[at]gmail[dot]com

Flag Counter

free counters

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP